Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka | Asian Business Review
, Sri Lanka
1078 views
Mr. Nirvana Chaudhary, chairman of the Union Bank of Colombo in Sri Lanka.

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Nirvana Chaudhary, yang baru saja ditunjuk sebagai Chairman Union Bank of Colombo (UBC) di Sri Lanka, punya tujuan berani untuk pemulihan bank: dia ingin menjadikan UBC salah satu pemain teratas dalam industri perbankan Sri Lanka pada 2026, meskipun lanskap di sektor tersebut masih menghadapi tantangan  krisis keuangan, ekonomi, dan politik yang sejak 2022.

Namun, bukannya terintimidasi oleh semua masalah ini, Chaudhary bahkan mengusulkan ide untuk membantu Sri Lanka mengatasi krisis keuangannya.

“Ketika sebuah negara memiliki kondisi politik yang stabil, itu tidak akan menjadi tantangan besar untuk memulihkan ekonomi. Kami bertujuan untuk membantu mengatasi krisis keuangan negara,” kata Chaudhary kepada Asian Banking & Finance. “Kami mengambil pendekatan pertumbuhan strategis untuk menjadikan UBC sebagai salah satu bank komersial swasta teratas di Sri Lanka.”

Chaudhary menguraikan dua faktor yang menurutnya akan menjadi kunci untuk mencapai tujuan UBC tiga tahun ini: kolaborasi dan rencana pertumbuhan mereka.

Secara khusus, ini mungkin melibatkan "kemitraan dalam kolaborasi dengan perusahaan fintech, NBFC, dan pemangku kepentingan lainnya, yang membantu untuk berinovasi dan memperluas penawaran layanan bank," katanya.

"Peluang perbankan yang saya lihat di Sri Lanka dan rencana pertumbuhan kami untuk bank adalah untuk mendorong kepemimpinan digital, memanfaatkan pendanaan hijau, melayani kebutuhan pengembangan infrastruktur negara, dan pembiayaan UMKM," katanya.

ALSO READ: Embedded finance, partnerships to shape future of SEA fintechs

Di antara peluang lain yang dia sebutkan termasuk potensi untuk menciptakan bank digital yang menguntungkan; meningkatkan sektor formal dan mendorong lebih banyak inklusi keuangan, sehingga mengurangi ekonomi bayangan; dan monetisasi pengiriman uang.

Dia juga mengatakan bahwa mereka berencana untuk memanfaatkan apa yang disebutnya sebagai "potensi besar" pelabuhan Colombo sebagai pusat yang efisien dari segi pajak.

Dia bahkan mengusulkan ide untuk memperluas UBC ke luar negeri. “Kami juga ingin mempertimbangkan kemungkinan ekspansi UBC ke pasar-pasar yang sedang berkembang dan perbatasan seperti Afrika, Nepal, dan Bhutan,” katanya.

Upaya sinergis

Untuk memulainya, rebranding UBC sedang dilakukan, dengan tujuan menjadi lebih berorientasi pada nasabah dan mendorong adopsi digital pada 2025. Untuk ini, Chaudary mengatakan dia akan memanfaatkan bukan hanya pengalamannya selama puluhan tahun sebagai pemimpin bank di Nepal tetapi juga kekuatan dari perusahaan induk UBC, Chaudhary Group (CG).

CG memperoleh 71% saham di UBC pada  2023. Chaudhary mencatat bahwa CG selalu ingin masuk ke industri perbankan di Sri Lanka, di mana CG juga memiliki banyak properti mewah, hotel mewah, dan resor.

Sebelum menetapkan pandangan di negara Asia Selatan ini, Chaudhary telah menjadi bagian dari industri perbankan Nepal selama hampir 15 tahun. Dia telah menjabat sebagai wakil ketua bank komersial terbesar Nepal, Nabil Bank, sejak 2009. Perusahaan induk UBC, CG, telah memiliki Nabil Bank sejak  1995.

Chaudhary mengatakan bahwa dia berencana untuk memanfaatkan Nabil Bank dan pengalamannya sendiri dalam industri keuangan untuk memimpin UBC mencapai tujuan mereka.

“Saat saya ditunjuk sebagai Ketua UBC, saya tidak akan menjadi satu-satunya orang yang berkontribusi pada bank. Bersama saya, ada pengalaman besar dari keseluruhan grup kami, termasuk Nabil Bank, yang dapat dimanfaatkan untuk pertumbuhan dan kesuksesan akuisisi perbankan terbaru kami di Sri Lanka,” kata Chaudhary.

Dia juga membagikan rencana untuk UBC untuk membantu Sri Lanka memenuhi kebutuhan pengembangan infrastruktur —termasuk transportasi, energi, dan telekomunikasi, yang semuanya menawarkan peluang bagi bank untuk membiayai proyek-proyek skala besar.

ALSO READ: Bank Tabungan Negara (BTN) to boost Shariah home ownership loans

Menjadi global

Strategi UBC sejalan dengan tujuan perusahaan induknya, CG: ekspansi melalui kemitraan, akuisisi, dan investasi.

Mirip dengan bagaimana UBC berencana menjadi salah satu dari lima bank teratas di Sri Lanka pada 2026, CG bertujuan menjadi perusahaan senilai US$5 miliar pada 2025.

Untuk yang terakhir, Chaudhary — yang juga menjabat sebagai direktur manajer CG Corp Global — mengatakan bahwa mereka akan memperluas bisnis manufaktur mie instan perusahaan tersebut, terutama mie Wai Wai.

Ayah Chaudary, yaitu Binod Chaudhary, terkenal memperoleh hak untuk mendistribusikan brand Thailand tersebut di Nepal pada tahun 1984, yang membuatnya mendapatkan gelar "Raja Mie" Nepal. Saat ini, Binod Chaudhary adalah miliarder Nepal tunggal sebagai pemilik CG Corp Global, yang mempekerjakan lebih dari 30.000 orang di 20 negara di seluruh dunia.

"Kami ingin terus memperluas kehadiran global kami melalui kemitraan strategis, akuisisi, dan investasi yang terutama berfokus pada produksi mie instan di seluruh dunia," kata Chaudhary.

Selain itu, CG berencana untuk menambah jumlah karyawan mereka sebanyak 6.000 orang dalam lima tahun ke depan dan memperluas inisiatif di yayasan mereka.

Meskipun CG saat ini tidak memiliki rencana untuk memasuki sektor keuangan dan perbankan di pasar lain di Asia, mereka baru-baru ini memperluas bisnis di sektor lain. Secara khusus, CG memasuki pasar kendaraan listrik dan bermitra dengan beberapa brand kendaraan listrik China untuk Nepal dan untuk wilayah Asia Selatan lainnya — Sri Lanka, Bhutan, Maladewa, dan Bangladesh.

Yang terbaru, Chaudhary mewakili Nepal dalam Forum Ekonomi Dunia 2024 yang diselenggarakan di Davos, Swiss, di mana dia menjadi pembicara dalam dua sesi — satu tentang masa depan manufaktur di India, dan yang kedua tentang peningkatan tindakan iklim di Asia.

“Titik utama dari perjalanan saya ke Davos adalah pidato saya tentang perubahan iklim dan dampaknya yang luas. Saya menggambarkan Nepal sebagai penjaga Himalaya dan fokus pada kenyataan bahwa dampak perubahan iklim lebih besar di Himalaya meskipun memiliki emisi gas rumah kaca yang paling sedikit,” kata Chaudhary.

Chaudhary mengikuti jejak ayahnya dalam menghadiri WEF. Dia mengutip pelajaran dari ayah dan kakeknya, di mana mereka berdua adalah orang  yang memperluas dan mendirikan CG, dan berperan membimbingnya sebagai seorang pemimpin.

“Dari pelajaran yang terus saya pelajari dari ayah dan kakek saya sepanjang hidup adalah yang paling penting: jaringan setara dengan net worth; kekuatan kerendahan hati; [memiliki] pola pikir frugal; [menghargai] nilai uang; dan kekuatan memberi,” katanya.

“Dalam hidup, 50% adalah kerja keras-komitmen-kejujuran dan 50% adalah keberuntungan dan karma. Seratus persen (100%) sebenarnya berada di tangan kita. Menjadi manusia yang baik, berbuat baik dan memberikan kembali untuk tujuan baik dan tidak menyakiti orang lain menentukan hasil dari 100% itu,” katanya. “Bisnis adalah permainan spiritual tentang bagaimana Anda menambah nilai lebih bagi orang lain, bagaimana melakukan lebih untuk nasabah Anda daripada yang dilakukan orang lain.”

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.