Bankir di Hong Kong menghadapi pasar perekrutan yang lambat, serta PHK | Asian Business Review
, Hong Kong
870 views
Hong Kong's iconic skyline; some banks' headquarters in the city can be seen. Photo by Daniam Chou via Unsplash.

Bankir di Hong Kong menghadapi pasar perekrutan yang lambat, serta PHK

Orang dalam industri mengungkapkan bagaimana bank investasi memprioritaskan efisiensi biaya dan produktivitas daripada mempekerjakan karyawan baru.

Bankir yang mencari pekerjaan di Hong Kong harus mempersiapkan diri menghadapi rintangan karena perbankan  mengalami perlambatan pada investasi sumber daya manusia. Ahli perekrutan mengungkapkan kepada Asian Banking & Finance bahwa ada perlambatan perekrutan informal dan beberapa PHK karena bank fokus pada memaksimalkan produktivitas daripada mempekerjakan karyawan baru.

“Selama sembilan bulan terakhir,  hal ini sudah pasti melambat. Dan kemudian selama tiga bulan, itu semakin melambat, terutama setelah kejadian di pasar perbankan investasi global,” kata John Mullally, managing director Robert Walters untuk Hong Kong dan Cina Selatan.

PHK  di perbankan investasi telah melanda Hong Kong, meski tidak sebanyak New York dan London. Mullally, khususnya, melihat sejumlah PHK  ada di tingkat senior.

“Apa yang terlihat selama krisis keuangan global adalah sejumlah besar bankir yang kehilangan pekerjaan. Kami pasti melihat beberapa PHK, terutama di tingkat senior, yang lebih terlihat,” kata Mullally, menambahkan bahwa meskipun tidak ada pengumuman mengenai dibekukannya perekrutan “formal”, namun pasti ada “pembekuan perekrutan informal [atau] kurangnya aktivitas perekrutan secara umum.”

Alih-alih melakukan perekrutan, bank fokus memaksimalkan produktivitas tenaga kerja mereka.

Olga Yung, managing director di Michael Page Hong Kong, mengatakan bahwa sebagian besar perusahaan dan manajer perekrutan memprioritaskan peningkatan efisiensi biaya dan produktivitas pada 2023.

“Ini adalah tema umum di berbagai pemain  terlepas dari ukuran sisi penjualan,” kata Yung kepada Asian Banking & Finance melalui wawancara eksklusif.

RM serta peran teknologi masih diminati

Sementara perekrutan telah melambat karena sentimen pasar yang lemah secara keseluruhan dan berita negatif yang keluar terkait dengan berbagai bank, tetapi masih ada beberapa peran yang diminati oleh bank.

“Di seluruh sisi penjualan, operasi mid to back office, risiko kepatuhan, keuangan dan audit selalu membutuhkan talenta,” kata Yung.

Bankir swasta dan relationship manager (RM) dari bank ritel juga dicari.

“Jika Anda seorang relationship manager yang dapat mendatangkan aset, yang dapat memindahkan klien, masih ada permintaan untuk itu. Tapi di luar itu, [permintaan] tidak terlalu aktif,” kata Mullally.

Bank juga masih mencari pengembang dan pemrogram berkualitas, karena ini adalah kumpulan talenta yang masih sedikit di Hong Kong.

Pada 2022, ESG dan kripto adalah dua “topik hangat” dalam perekrutan menurut Yung. ESG tetap menjadi topik pembicaraan yang hangat, tetapi kandidat akan membutuhkan hal yang relevan untuk dipertimbangkan dalam posisi ini.

“Sebelum musim dingin kripto tiba, siapa pun yang memiliki pengalaman atau minat dalam kripto adalah kandidat prospektif bagi pemain aset digital yang tak terhitung jumlahnya yang telah muncul di pasar selama beberapa tahun terakhir. Kami melihat aktivitas perekrutan dan wawancara yang tingkat tinggi di sebagian besar 2022, hingga kuartal terakhir,” kata Yung.

Terlalu sedikit, terlalu terlambat

Pada 2022, aturan perjalanan yang ketat dilaporkan membuat para bankir dan pakar menjauh dari Hong Kong.

Hong Kong sejak itu telah mencabut pembatasan perjalanannya yang ketat, tetapi sayangnya efeknya nihil.

“Ini jelas meningkatkan kepercayaan di pasar. Masalahnya, itu terjadi setelah jasa keuangan dan pasar perbankan investasi benar-benar lambat dalam perekrutan karena tantangan geopolitik yang lebih luas di dunia dan tantangan ekonomi seperti ancaman resesi global yang membayangi,” kata Mullally.

“Pencabutan karantina sangat disambut baik bagi Hong Kong sebagai tempat bagi pemberi kerja dan karyawan. Tetapi tantangannya sekarang adalah tidak banyak perusahaan jasa keuangan yang mempekerjakan dan mereka pasti tidak mempekerjakan mendekati level yang mereka pekerjakan di  2021,” kata dia menambahkan.

Follow the links for more news on

CEO mengungkapkan bagaimana perusahaan-perusahaan Indonesia dapat fokus pada pertumbuhan di tengah regulasi baru

Sementara pasar menuju pertumbuhan, regulasi baru mempersempit keberadaan perusahaan asuransi.

Bagaimana Grandtag memberikan keamanan bagi orang terkaya di Asia

CEO regional Grandtag Financial mengungkap bagaimana 'asuransi jiwa jumbo' menarik UHNWI di Asia.

Asuransi Cina menganggap bijaksana untuk beralih ke investasi alternatif

Analisis melihat regulasi baru mendorong pergeseran konservatif saat asuransi mencari stabilitas di tengah pasar yang bergejolak.

Rumah Sakit Kanker Dharmais memimpin inovasi pelayanan kanker di Indonesia

Direktur Utama RS Kanker Dharmais Soeko Werdi Nindito Daroekoesoemo mengungkapkan teknologi canggih dan tujuh program unggulan untuk perawatan kanker.

Apakah ‘Londonisasi’ baik untuk pasar asuransi M&A Asia?

Para ahli industri membedah tingkat penggunaan yang rendah di wilayah ini untuk asuransi M&A meskipun semakin banyak pemain industri yang masuk ke arena ini.

Tekanan meningkat pada penempatan asuransi energi yang kurang diinginkan

Para ahli industri melihat investasi luar negeri sebagai yang paling menarik, namun lebih mahal.

Asuransi Syariah AXA Mandiri mendorong saling bantu di antara para peserta

Risiko dibagi dan ditanggung secara kolektif oleh semua peserta (Takaful) untuk saling membantu satu sama lain.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Bagaimana perempuan di posisi kekuasaan adalah kunci kesuksesan bisnis

Para ahli membagikan pemikiran mereka tentang bagaimana perempuan dalam dunia bisnis dapat menjadi penggerak pertumbuhan utama.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.