Jacquelyn Tan dari UOB berbicara tentang kemenangan atas ekspektasi dan bias untuk sukses di industri perbankan | Asian Business Review
, Singapore
2066 views

Jacquelyn Tan dari UOB berbicara tentang kemenangan atas ekspektasi dan bias untuk sukses di industri perbankan

Tan membagikan bagaimana dia memimpin 7.000 orang di seluruh kawasan dan pemikirannya tentang perempuan di perbankan.

Harapan yang tidak terucapkan dan bias yang tidak disadari sering kali membebani perempuan yang membangun karier untuk diri mereka sendiri, kata Jacquelyn Tan dari UOB.

“Saya telah menyaksikan bagaimana bias yang tidak disadari seperti stereotip masyarakat dan budaya dapat memengaruhi karier seseorang, terutama bagi perempuan di industri keuangan. Di masa-masa awal karir saya, hanya ada segelintir perempuan dalam kepemimpinan dan peran manajemen senior di industri ini,” kata Tan, Head of Group Personal Financial Services UOB, kepada Asian Banking & Finance.

“Syukurlah, hal ini telah berubah di industri perbankan. Namun masih ada harapan tak terucapkan tentang peran multifaced perempuan di Singapura, untuk menyulap karier kami sembari memastikan tanggung jawab kepada keluarga terpenuhi.”

Tan menambahkan bahwa tantangan yang terus dihadapi perempuan ini penting untuk diketahui sehingga para pemimpin juga dapat menciptakan budaya kerja yang mendukung semua karyawan secara adil dalam kehidupan pribadi dan profesional mereka.

Jika ada yang tahu perjuangan seorang perempuan menyulap kesuksesan karier dan kehidupan pribadinya, itu adalah Tan. Di tempat kerja, dia memimpin lebih dari 2.000 orang di Singapura dan total 7.000 staf di seluruh kawasan. Dia memimpin bisnis perbankan konsumen di seluruh kawasan dan bertanggung jawab untuk melayani kebutuhan finansial dan gaya hidup nasabah UOB di seluruh rangkaian kekayaan mulai dari Personal Banking hingga Wealth and Privilege Banking serta memberikan solusi yang sesuai dan progresif untuk memenuhi kebutuhan tabungan, pengeluaran, kebutuhan pinjaman, investasi, perlindungan dan perencanaan warisan nasabah.

Sebelumnya, Tan menghabiskan lebih dari 20 tahun di bisnis perbankan, menjabat berbagai peran di bidang treasury, keuangan nasabah, manajemen kekayaan, pembayaran, dan pemasaran dalam membangun kariernya. “Saya selalu tertarik pada keuangan dan merasa nyaman berurusan dengan angka, jadi bergabung dengan industri perbankan merupakan perkembangan alami dari studi saya.”

Di luar kantor, Tan melihat keluarganya sebagai hidupnya, menyebut keluarganya sebagai sistem pendukung yang kritis, tetapi tidak pernah gagal menyediakan ruang untuk "me-time" ketika dia menikmati bermain piano dan jogging santai.

“Mereka adalah prioritas utama saya, dan saya sangat percaya bahwa ketika keluarga dan rumah terurus, maka itu benar-benar membuat Anda dapat menjadi yang terbaik di tempat kerja,” kata Tan, berbagi bahwa dia memastikan dia tidak pernah melewatkan momen-momen penting, seperti sebagai resital putrinya, kompetisi renang, hari pertama di sekolah, dan ulang tahun.

“Sangat penting untuk membangun sistem dan ekosistem pendukung kita sendiri, dan saya bersyukur bahwa tim saya juga mengenali prioritas pribadi saya dan memberi saya ruang untuk memprioritaskannya,” kata Tan.

Kami memahami bahwa Anda memimpin tim yang terdiri lebih dari 7.000 orang di seluruh kawasan. Bagaimana mengelola begitu banyak orang dan menjaga persatuan dan persahabatan dalam tim?

Saya akan mengatakan bahwa kepemimpinan yang tulus dan otentik itu penting. Orang Anda adalah alasan untuk kesuksesan, jadi saya menempatkan penekanan dan investasi besar pada karyawan dan budaya.

Kunci pertumbuhan dalam industri kami di mana perubahan adalah konstan adalah menghadirkan beragam perspektif dan pengalaman. Saya melakukan upaya sadar untuk memiliki perpaduan yang baik antara jenis kelamin, pengalaman, dan latar belakang, pada proyek apa pun, di mana saya dapat menarik pandangan setiap anggota dan menginspirasi kepercayaan diri pada mereka. Beberapa mungkin terlalu takut untuk berbicara, dan ini sering kali berasal dari bias yang tidak disadari, di mana beberapa cenderung kurang terwakili. Untuk rekan-rekan ini, saya menghabiskan lebih banyak waktu untuk membimbing dan melatih mereka, memenuhi kebutuhan mereka yang mungkin tidak terucapkan.

Saya juga melakukan perbincangan rutin dengan karyawan UOB, dan ini adalah platform tambahan bagi saya untuk berbagi kisah pribadi saya dengan sesama rekan kerja, dan menggunakan perjalanan saya sendiri untuk memberikan inspirasi bagi perempuan yang baru memulai di industri ini, atau yang telah bersama bank untuk jangka panjang.

Untuk mendorong kepemimpinan, terutama di perbankan konsumen, di mana perempuan mewakili kekuatan ekonomi yang berkembang, penting bagi kita untuk mendapatkan wawasan konsumen yang beragam. Dalam merancang CVP, kami mengadopsi pendekatan customer-centricity, dengan terlebih dahulu memahami segmen target utama kami. Kami menggunakan Human Capital Diagnostic Tools (HCDT) untuk memahami titik kesulitan, membuat peta empati, dan menarik wawasan untuk merancang solusi produk yang melayani kebutuhan tabungan, pengeluaran, investasi, dan pinjaman di berbagai gaya hidup dan tahap kehidupan.

Apa yang dapat Anda katakan tentang kesenjangan gender dalam industri perbankan?

Selama hari-hari awal karier saya, hanya ada segelintir perempuan dalam peran manajemen senior dan karena itu hanya ada sedikit panutan perempuan sukses yang dapat saya ambil bimbingannya. Saya senang melihat bahwa hal ini telah berubah dalam industri perbankan. Semakin banyak perempuan saat ini dengan berani mengubah tempat kerja, dan banyak yang berhasil menyeimbangkan komitmen pekerjaan dan pribadi sambil tetap dapat mengejar keinginan mereka.

Misalnya, pada akhir tahun lalu, lebih dari 60% total tenaga kerja UOB terdiri dari perempuan, dengan hampir 40% posisi manajemen senior dipegang oleh perempuan. Perempuan juga menyumbang sekitar setengah dari posisi manajemen menengah Bank Dunia.

Saya senang melihat organisasi juga merancang lebih banyak program untuk mendukung perempuan dan menciptakan budaya inklusif. Program pekerjaan pertunjukan pertama di industri UOB, Gig+U, diperluas untuk perempuan tahun lalu, di mana Bank menawarkan pekerjaan pekerjaan pertunjukan bagi perempuan untuk memudahkan kembali ke dunia kerja sambil melakukan tugas pengasuhan mereka. Opsi kerja paruh waktu dan fleksibel, serta pengaturan kerja hybrid Flexi-2 dan permanen 60/40 juga kami tanamkan dalam budaya UOB.

Apakah ada titik dalam karier  yang membuat Anda berkata, "Ini tujuan saya sebagai bankir?" Bagaimana hal ini menginspirasi dalam posisi Anda hari ini sebagai head of group PFS di UOB?

Perjalanan saya di perbankan tentu saja telah berkembang selama bertahun-tahun. Ketika saya pertama kali memulai, seperti banyak bankir muda yang bercita-cita tinggi, saya bekerja terutama untuk tujuan pribadi saya yaitu mencapai tonggak penting pribadi dan bisnis, berusaha menjadi yang pertama di pasar untuk meluncurkan produk, membangun tim bintang saya sendiri, dan banyak lagi.

Namun seiring berjalannya waktu, saya menyadari bahwa terlepas dari pencapaian profesional saya, sebenarnya saya dapat memberi nilai tambah bagi nasabah, tim, dan komunitas di sekitar saya. Saya mulai melihat bagaimana pekerjaan saya dapat menginspirasi dan menciptakan perubahan mendasar, dan itu menjadi lebih penting bagi saya untuk tidak hanya tampil untuk diri saya sendiri, tetapi juga menggunakan kemampuan dan kekuatan saya untuk memberi dampak positif pada kehidupan di sekitar. Di sinilah saya menjadi bersemangat untuk mendukung dan membimbing perempuan melalui pengembangan saya sendiri.

Seperti yang mereka katakan, Anda sedang duduk di bawah naungan pohon yang ditanam seseorang bertahun-tahun yang lalu. Saya berada di posisi saya hari ini karena mentor dan orang-orang yang saya temui yang membimbing perjalanan saya. Saya percaya dalam membayarnya, adalah dengan memberikan keberanian, kepercayaan diri, dan dorongan kepada orang-orang di sekitar untuk mendukung perjalanan mereka.

Mari kita bicara tentang Lady’s Saving Account dan Savings Card UOB. Pola pikir apa yang mendorong Anda dan UOB untuk menciptakan produk-produk ini?

Perempuan adalah salah satu segmen nasabah utama kami. Proposisi perempuan  kami merupakan bagian yang tertanam dari solusi produk bank, dan kami merayakan perempuan tidak hanya untuk sehari, tetapi sepanjang hidup mereka.

UOB adalah bank pertama di pasar yang memperkenalkan penawaran kartu khusus gender, dengan fitur gaya hidup yang disesuaikan untuk perempuan. UOB Lady’s Card yang diluncurkan pada 1989 adalah kartu pertama dan terlama yang didedikasikan untuk perempuan dan kebutuhan, gaya hidup, dan tahap kehidupan mereka yang terus berubah. Saat perempuan beralih dari satu kelompok usia ke kelompok usia berikutnya, maka prioritas dan kebiasaan belanja mereka berubah.

Lady’s Saving Account  UOB juga merupakan rekening tabungan khusus perempuan pertama di Singapura yang mendukung, merayakan, dan memberdayakan perempuan yang melakukan semuanya. Studi Life Insurance Association pada 2017 menunjukkan bahwa rata-rata orang dewasa yang bekerja di Singapura memiliki cakupan penyakit kritis hanya $60.000, di mana itu jauh di bawah cakupan yang direkomendasikan yaitu di sekitar $316.000. Kami meluncurkan Lady’s Saving Account UOB pada 2020 untuk mengatasi kesenjangan perlindungan bagi perempuan saat ini, dengan menawarkan perlindungan gratis kepada pemegang rekening untuk enam kritikal kanker pada perempuan hingga S$200.000.

Hal ini membantu mendorong para pemegang rekening perempuan untuk menabung secara teratur dan juga menerima perlindungan yang memadai jika terjadi keadaan yang tidak menguntungkan menimpa mereka, sehingga mereka dapat terus melindungi diri dan orang yang mereka cintai.

Apa tujuan Anda dalam satu atau dua tahun ke depan? Apa yang dapat diharapkan klien dari UOB dan tim Anda?

Kami baru saja mengumumkan penyelesaian akuisisi bisnis perbankan konsumen Citigroup di Vietnam, menyusul penyelesaian kami di Thailand dan Malaysia pada November 2022, yang telah memperluas basis nasabah ritel kami menjadi hampir tujuh juta di seluruh kawasan ASEAN.

Akuisisi kami atas bisnis perbankan konsumen Citigroup di Indonesia direncanakan selesai pada akhir 2023, dan setelah itu selesai, kami berharap dapat menggandakan basis nasabah ritel kami yang ada di empat pasar. Kami juga akan menambah 5.000 orang tambahan untuk kekuatan tim kami, karena mereka terus tumbuh, berkembang, dan membangun karier yang sukses bersama kami.

Sejauh ini, tim kami berintegrasi dengan baik. Biaya keuangan dan integrasi kami sesuai rencana, dan kami mengharapkan pendapatan tambahan $1 miliar tahun ini.

Dengan memanfaatkan peningkatan kemakmuran di Asia Tenggara, kami memperoleh dan melayani nasabah di seluruh wealth continuum dan memenuhi kebutuhan finansial dan gaya hidup mereka melalui pendekatan omnichannel kami. Kami terus mendorong inovasi, memanfaatkan digital dan analitik, serta memanfaatkan data, teknologi, dan keahlian manusia untuk memperoleh nasabah dan menghadirkan personalisasi dalam skala besar, sembari menawarkan solusi dan produk yang dipersonalisasi.

Kami juga terus membangun ekosistem kemitraan regional kami untuk menghadirkan penawaran terbaik untuk perjalanan, fesyen, belanja online, dan bersantap di seluruh kawasan, serta melayani berbagai kebutuhan dan gaya hidup nasabah  kami.

Follow the link for more news on

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.

Filipina siap untuk transisi energi, tetapi targetnya bisa lebih tinggi

Energi terbarukan negara tersebut menyumbang sebanyak 22% dari bauran energi hingga 2022.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

PLN Indonesia Power memimpin langkah dalam efisiensi pembangkitan listrik generasi berikutnya

Setiap tahun, efisiensi energi primer yang dicapai oleh PLN IP setara dengan Rp52,5 miliar (US$3,36 juta).