Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya | Asian Business Review
, Southeast Asia
1003 views
Dieter Billen. Photo from Roland Berger.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.

Sebagai kawasan yang kaya akan bahan baku yang dapat digunakan untuk pembangkit listrik, Asia Tenggara memiliki potensi untuk mempercepat penggunaan biogas untuk mendukung transisi energinya. Namun, kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas biogas dan belum mengatasi tantangan seputar kebijakan dan insentif yang akan mendorong investasi di sektor ini.

Dieter Billen, seorang partner dan lead Sustainability dan Energi di Asia Tenggara di Roland Berger, mengatakan bahwa tantangan lain yang dihadapi pasar di wilayah ini adalah konsentrasi bahan baku di daerah pertanian atau daerah terpencil dengan infrastruktur yang tidak memadai.

"Pada saat ini, produksi biogas dan khususnya biomethane di Asia Tenggara sangat kecil dan tersebar," kata Billen kepada Asian Power.

Meskipun demikian, Billen mencatat bahwa sektor biogas Asia Tenggara akan meningkat, dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam implementasinya. Data dari laporan oleh Pusat Energi ASEAN menunjukkan bahwa Indonesia bertujuan mencapai kapasitas bioenergi sebesar 810 megawatt (MW) dan Malaysia menargetkan 1.065 MW pada 2025. Sementara itu, Thailand menargetkan kapasitas bioenergi sebesar 5.570 MW pada 2036.

Pertumbuhan sektor biogas akan didorong oleh tiga tren kunci yang mencakup keterlibatan pemain-pemain besar, terutama perusahaan swasta dari berbagai sektor seperti pertanian dan peternakan, munculnya bioclusters, dan kemunculan perdagangan internasional. Lebih banyak wawasan dari Billen dibagikan dalam wawancara ini.

Apa kondisi penggunaan biogas saat ini di Asia Tenggara?

Adopsi biogas di Asia Tenggara saat ini masih kecil dengan kapasitas sekitar satu gigawatt. Biogas biasanya diproduksi dengan mengurai limbah organik melalui proses yang disebut pencernaan anaerobik. Di Asia Tenggara, biogas biasanya digunakan untuk pembangkit listrik, misalnya, dengan menjualnya ke jaringan listrik. Biogas mengandung campuran berbagai gas, biasanya metana, karbon dioksida, dan gas lainnya. Ketika karbon dioksida dan gas lainnya dihilangkan dari biogas, Anda mendapatkan biomethane, yang sama dengan gas alam, tetapi berasal dari bahan baku berbasis bio, dan saat ini ada beberapa proyek untuk meningkatkan biogas menjadi biomethane di wilayah ini, tetapi volume saat ini diabaikan pada saat ini, tetapi itu akan berubah.

Negara-negara di wilayah dengan produksi biogas terbanyak saat ini adalah Thailand, Indonesia, dan Malaysia dalam urutan tersebut. Produksi biogas Thailand berasal dari berbagai sumber bahan baku, termasuk massa singkong, jerami padi, dll. Ketika sampai pada produksi biomethane, hanya ada beberapa proyek sebagian besar di Malaysia dan Thailand.

Adopsi dalam skala besar juga datang dengan tantangan. Bagaimana Anda mengidentifikasi hambatan untuk implementasi biogas di sektor energi wilayah ini?

Memang ada tantangan signifikan, terutama dalam meningkatkan biogas dan biomethane di Asia Tenggara dari kapasitas kecil saat ini. Pertama, bahan baku biasanya berada di daerah pertanian atau daerah terpencil dengan infrastruktur yang relatif terbatas, seperti jaringan listrik atau pipa.

Dan juga bahan bakunya tersebar dengan volume yang relatif kecil di beberapa lokasi. Akhirnya, pada tahap ini ada beberapa insentif atau peraturan yang membatasi keinginan untuk membayar biogas atau biomethane di Asia Tenggara dibandingkan dengan alternatif berbasis fosil.

Bagaimana pemerintah di kawasan ini dapat mendukung pengembangan sektor biogas?

Ada mandat untuk pengolahan beberapa jenis limbah pertanian. Misalnya, Malaysia telah memerintahkan produksi biogas dari limbah kelapa sawit untuk pabrik kelapa sawit yang baru dan yang berkembang.

Dari sisi permintaan, sudah ada tarif makanan di tempat, yang memberikan insentif untuk menggunakan biogas dan kemudian menjual listriknya ke jaringan. Namun, belum ada peraturan atau insentif signifikan untuk mendorong permintaan biogas atau dengan memenuhi syarat di luar tarif makanan ini. Sebagai contoh, tidak ada mandat pencampuran untuk biomethane untuk aplikasi seperti di sektor kelistrikan.

Selain Singapura, tidak ada pajak karbon atau pasar karbon wajib di seluruh Asia Tenggara, yang membatasi permintaan untuk biomethane pada tahap ini, sekarang, itu menggembirakan melihat bahwa negara-negara di wilayah ini semakin menekankan biogas dan biomethane sebagai bagian dari peta jalan dekarbonisasi mereka, misalnya, Malaysia telah menyertakannya sebagai salah satu pilar dalam Peta Jalan Transisi Energi Nasional mereka, yang dirilis awal tahun 2023.

Seberapa penting peran biogas dalam transisi energi Asia Tenggara?

Jadi, sebagian besar negara telah menyertakan biogas sebagai bagian dari peta jalan transisi energi mereka. Ini tidak mengherankan mengingat kelimpahan bahan baku bio di wilayah ini. Beberapa negara juga memiliki rencana khusus untuk biomethane.

Thailand memiliki rencana ilustrasi untuk meningkatkan produksi biomethane menjadi 4.800 ton per hari dalam satu dekade ke depan, jadi [itu] hampir dua ratus kali lipat. Tetapi yang kami harapkan adalah peran biogas dan biomethane akan menjadi lebih penting daripada yang saat ini ada dalam rencana transisi energi negara-negara Asia Tenggara. Sebagai contoh, peran yang dapat dimainkan biomethane untuk mendekarbonisasi aplikasi yang sudah menggunakan gas alam seperti turbin gas siklus gabungan. Biasanya itu belum menjadi bagian dari rencana-rencana tersebut.

Apa inovasi dalam sektor biogas?

Ada banyak inovasi teknologis dalam sektor biogas dan biomethane dalam hal bahan baku baru yang disebut bahan baku generasi ketiga, tetapi juga dalam hal proses produksi, seperti gasifikasi termal dan hidrotermal, dan pemulihan gas landfill.

Jangan lupakan inovasi dalam model bisnis, misalnya: perdagangan virtual biogas atau biomethane daripada fisik. Biogas atau biomethane masih akan diproduksi dan digunakan, tetapi di lokasi yang berbeda untuk menghindari biaya transportasi menggunakan sertifikat. Ini akan memerlukan mekanisme pengawasan yang tepat untuk menghindari penghitungan ganda dan penyalahgunaan, seperti yang kita lihat dengan kredit karbon dalam beberapa kasus. Kami yakin bahwa jika peraturan diterapkan, model bisnis virtual ini juga bisa berkembang.

Sebagian besar itu hanya untuk produksi listrik terdesentralisasi lokal, di mana bahan bakunya berada. Jadi Anda memiliki produksi listrik terdesentralisasi dan terlokalisasi, dan kemudian dimasukkan ke dalam jaringan dengan tarif makanan. Itu adalah model umum untuk sebagian besar proyek di wilayah ini.

Bagaimana Anda melihat perkembangan sektor ini dalam lima hingga 10 tahun ke depan?

Perubahan terbesar akan menjadi peningkatan skala. Jadi pada saat ini, produksi biogas dan terutama biomethane di Asia Tenggara sangat kecil dan tersebar. Dan apa yang akan kita lihat adalah peningkatan skala berkat tiga tren kunci.

Pertama, kita akan melihat keterlibatan pemain-pemain lebih besar. Beberapa perusahaan minyak dan gas besar sudah berinvestasi di biogas dan biomethane di Eropa dan Amerika Utara. Ini juga akan terjadi di Asia Tenggara, yang akan memberikan investasi dan skala. Tetapi bukan hanya perusahaan minyak dan gas besar yang akan masuk dan berinvestasi di ruang ini di wilayah tersebut. Ada juga perusahaan-perusahaan besar dengan akses ke bahan baku, misalnya, perusahaan kelapa sawit, perusahaan pertanian dan peternakan, serta produsen listrik, perusahaan transportasi gas, dan perusahaan distribusi gas. Jadi itu akan membantu dalam hal peningkatan skala untuk melibatkan pemain-pemain yang lebih besar.

Kedua, mengingat sifat tersebarnya bahan baku bio, kita akan melihat munculnya bio clusters di mana bahan baku akan dihimpun dan ekonomi skala dapat direalisasikan termasuk melalui investasi dalam infrastruktur baru, seperti pipa-pipa untuk bio cluster yang lebih besar.

Akhirnya, kita akan melihat munculnya perdagangan internasional untuk biogas dan pemenuhan kebutuhan negara seperti Singapura akan membutuhkan volume biogas dan biomethane yang signifikan untuk mendekarbonisasi terutama di sektor listrik dan industri. Permintaan impor seperti itu dapat mendorong produksi di negara-negara lain di wilayah ini dengan perdagangan fisik, misalnya, melalui pipa gas atau perdagangan virtual.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.