Transformasi digital yang berpusat pada pelanggan sebagai keunggulan bagi perusahaan telekomunikasi dalam New Economy | Asian Business Review
775 views

Transformasi digital yang berpusat pada pelanggan sebagai keunggulan bagi perusahaan telekomunikasi dalam New Economy

Melayani permintaan pelanggan, mengidentifikasi peluang baru yang menghasilkan pendapatan dengan peluang teknologi terbaru membantu perusahaan telekomunikasi tetap relevan, kata ASEAN Managing Partner EY Parthenon.

Joongshik Wang adalah managing partner of EY Parthenon and Technology, Media & Entertainment and Telecommunications (TMT) market segment for ASEAN. Dengan pengalaman lebih dari 25 tahun sebagai konsultan manajemen di perusahaan konsultan strategi global terkemuka di Asia Tenggara, China, dan Korea, Joongshik Wang telah melayani berbagai klien dalam industri teknologi, media digital, dan telekomunikasi.

Pengalamannya mencakup corporate strategy, M&A, portfolio optimisation, inovasi, dan digital customer experience. Joongshik Wang telah bekerja dengan klien Private Equity (PE) untuk mengembangkan hipotesis investasi, menyarankan transaksi, dan meningkatkan kinerja perusahaan portofolio mereka. Baru-baru ini, Joongshik membantu perusahaan telekomunikasi untuk merestrukturisasi bisnis mereka dengan pendekatan ‘right-asset-model’ dan membangun kembali portofolio mereka untuk beradaptasi dengan New Economy.

Di luar peran perusahaannya, Joongshik Wang adalah commercial tech advisor yang terkenal dan tepercaya melalui keterlibatannya di unicorn teknologi Asia Tenggara yang sedang berkembang. Sebelum bergabung dengan EY-Parthenon, karir profesionalnya termasuk bekerja sebagai partner Kearney Singapore, dengan fokus pada strategi, TMT, dan PE practice. Sekarang berbasis di Singapura, ia sebelumnya menjabat sebagai Managing Partner Kearney Korea.

Pengalaman dan keahlian profesional Joongshik Wang yang luas telah membawanya ke panel juri Asian Telecom Awards 2022. Asian Business Review duduk bersama alumni Yonsei University dan University of Chicago Booth School of Business untuk berbicara tentang prinsip-prinsip panduannya sebagai advisor di sektor telekomunikasi, serta insight tentang industri, tantangan, dan peluangnya.

Apa yang paling Anda sukai dari pekerjaan Anda? Apa yang membuat Anda bergairah tentang itu? Sebagai industry leader, apa yang dapat Anda rekomendasikan kepada profesional baru yang ingin mengikuti jalur karier yang sama dengan Anda?

Di EY-Parthenon sekarang dan selama 25 tahun saya bekerja pada strategi dan M&A engagements dengan operator telekomunikasi (telcos) dan klien unicorn teknologi yang sedang berkembang, jelas bahwa setiap klien menghadapi serangkaian masalah yang unik bergantung pada sektor, geografi, atau model bisnis. Hal ini membuat pekerjaan selalu segar, menantang dan fokus pada inovasi dan pemikiran baru.

Risiko dan peluang yang dihadapi oleh perusahaan di sektor teknologi, media dan hiburan, serta telekomunikasi (TMT) akan terus berkembang seiring dengan perkembangan geopolitik baru dan pergeseran megatren. Skala dan besarnya transformasi ke depan untuk sektor ini menghadirkan peluang menarik bagi para profesional muda untuk bekerja dan berkembang.

Saran saya untuk profesional muda adalah mengembangkan keterampilan yang seimbang. Keterampilan teknis, kecerdasan dan pengetahuan saja tidak cukup dan sektor ini akan semakin membutuhkan individu yang kreatif dan inovatif dengan orang-orang yang kuat dan keterampilan manajemen bisnis untuk menavigasi perubahan ini. Singkatnya, kembangkan IQ dan EQ dan DQ Anda, yaitu digital quotient.

Dalam peran Anda sebagai commercial tech advisor, bagaimana Anda membangun kepercayaan dengan klien Anda khususnya di sektor telekomunikasi? Nilai-nilai apa yang Anda jalani yang memandu Anda dalam pekerjaan Anda?

Membangun kepercayaan menuntut eksekusi yang sempurna setiap saat. Ini juga membutuhkan objektivitas berbasis fakta yang mutlak dan komitmen tanpa kompromi untuk menjaga kepentingan stakeholders – baik saat ini maupun di masa depan.

Berhasil bergulat dengan dilema dualitas ini – apakah akan mengoptimalkan kesuksesan hari ini atau merencanakan disrupsi di masa depan – semakin meningkat sebagai agenda ruang rapat yang penting. Untuk membantu organisasi berhasil menavigasi tekanan tinggi untuk menyeimbangkan kebutuhan saat ini dan masa depan, para pemimpin bisnis perlu bergerak melampaui pemikiran jangka pendek dan menengah. Saya bekerja dengan klien untuk membantu mereka membingkai ulang perspektif dan mengadopsi pendekatan strategi masa depan - di mana kita menantang paradigma saat ini dan mengidentifikasi banyak potensi masa depan dan implikasi, dan bekerja mundur untuk memahami isu-isu strategis dan taktis hari ini yang memiliki implikasi jangka panjang.

Klien kami menghargai pengetahuan sektor mendalam dan pengalaman teknis yang dimiliki oleh tim profesional TMT kami yang berfokus pada industri di seluruh dunia untuk membantu mereka mengatasi banyak sekali perubahan ini. Struktur hub geografis kami, termasuk tim kuat yang berbasis di Asia-Pasifik, memungkinkan kami dengan cepat memobilisasi tim untuk memenuhi kebutuhan klien di wilayah ini.

Tantangan apa yang biasanya Anda perkirakan di antara perusahaan telekomunikasi yang menjalani transformasi digital dan apa saran Anda untuk mengatasi tantangan tersebut?

Pendekatan masa depan yang disesuaikan dengan megatren di lingkungan akan membantu organisasi menghindari inward-looking. Menurut survei EY terhadap eksekutif TMT global tentang strategi investasi modal mereka, perusahaan yang disibukkan dengan housekeeping issues seperti konsistensi data atau masalah legacy system mengalami kesulitan untuk menghasilkan return. Di sisi lain, perusahaan terkemuka memprioritaskan investasi dalam kapabilitas digital di area yang memungkinkan mereka memonetisasi aset yang ada, misalnya dengan memperkuat kapabilitas data analytics mereka untuk costumer insights. Perusahaan-perusahaan terkemuka ini memahami bahwa transformasi digital lebih dari sekadar mengeksplorasi peluang teknologi terkini. Organisasi dengan kemampuan untuk mengidentifikasi peluang baru yang menghasilkan pendapatan dalam ekonomi baru, terutama dalam layanan inovatif untuk perusahaan B2B, akan mendapatkan keunggulan.

Salah satu hambatan terbesar yang dihadapi perusahaan telekomunikasi dalam perjalanan transformasi digital mereka adalah pola pikir corporate-centric yang mengakar. Organisasi membutuhkan perubahan paradigma untuk memfokuskan kembali pada pelanggan. Agar tetap relevan, perusahaan telekomunikasi perlu memprioritaskan solusi digital yang mampu secara efektif mengatasi prioritas dan kekhawatiran konsumen yang terus berkembang. Menurut analisis EY dari 10 risiko teratas yang dihadapi industri telekomunikasi pada tahun 2021, masalah yang harus ditangani berkisar dari frustrasi pengguna dengan kinerja dan jangkauan jaringan mereka, perubahan kekhawatiran atas privasi dan keamanan data mereka, serta tuntutan baru untuk perusahaan telekomunikasi untuk memprioritaskan keberlanjutan dan melindungi hak-hak konsumen.

Untuk membantu klien telekomunikasi mengelola risiko ini, kami telah mengembangkan rangkaian solusi khusus industri. Ini termasuk program untuk membantu klien menciptakan jaringan yang aman dan dapat beradaptasi disertai kualitas tinggi yang diminta pelanggan, untuk mengelola operasi modal dan inovasi mereka dengan lebih baik, dan membangun customer experience yang terintegrasi secara digital.

Sebagai juri di Asian Telecom Awards, kriteria utama apa yang Anda pertimbangkan dalam memilih pemenang?

Organisasi pemenang perlu menjadi disrupter – untuk menjauh dari aliran pendapatan tradisional dan berani membangun keunggulan kompetitif yang berbeda dengan menjadi inovatif, kreatif, dan berpusat pada pelanggan. Mereka juga harus cerdas dalam mengidentifikasi dan bertaruh di pasar untuk menangkap peluang yang muncul dan baru. Selain itu, mereka harus gesit dan beradaptasi dalam optimisasi aset untuk menggambarkan aset inti dan non-inti, serta mengoptimalkan waktu divestasi atau akuisisi ini.

Follow the links for more news on

Rumah Sakit Kanker Dharmais memimpin inovasi pelayanan kanker di Indonesia

Direktur Utama RS Kanker Dharmais Soeko Werdi Nindito Daroekoesoemo mengungkapkan teknologi canggih dan tujuh program unggulan untuk perawatan kanker.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.