Perusahaan asuransi virtual Bowtie memangkas harga hingga 50% | Asian Business Review
, Hong Kong
499 views
Fred Ngan, CEO and co-founder pf virtual insurance Bowtie.

Perusahaan asuransi virtual Bowtie memangkas harga hingga 50%

Hal ini dilakukan dengan menghilangkan keberadaan agen asuransi dari proses onboarding.

Bagi Fred Ngan dan Michael Chan, co-founder dan co-CEO perusahaan asuransi virtual Bowtie, industri asuransi Hong Kong sudah ketinggalan zaman dan mahal, selain itu industri juga menghadapi kesenjangan perlindungan yang besar.

“Dengan begitu banyak perusahaan asuransi di Hong Kong, mengejutkan bahwa kami masih menghadapi kesenjangan perlindungan $6,9 triliun. Ini berarti setiap orang dewasa yang bekerja menghadapi kesenjangan perlindungan $1,9 juta,” kata Fred.

Solusi mereka untuk masalah ini adalah mempersingkat proses orientasi dan mengurangi biaya dengan menghilangkan perantara seperti agen asuransi. Proses menjelaskan kepada nasabah secara rinci tentang polis dan manfaat, serta membantu proses klaim biasanya memakan waktu beberapa hari atau bahkan seminggu.

Platform bebas agen

Perusahaan menyatakan bahwa mereka tidak perlu boots on the ground untuk melakukan penjualan produk mereka.

“Ini adalah platform layanan mandiri di mana [nasabah] dapat mengakses semua produk dan informasi harga. Mereka bisa mengontrol dan merancang produk mana yang mereka inginkan berdasarkan kebutuhan dan penelitian mereka sendiri,” kata Fred.

“Produk yang kami tawarkan memiliki value for money yang sangat tinggi. Sebagian besar produk yang kami jual memiliki premi terendah di pasar. Misalnya beberapa produk medis kami atau produk term-life kami dapat menghemat 30%. Kadang sampai 50% dibanding produk lain yang dijual oleh agen,” kata Fred menjelaskan.

Ini karena sebagai platform bebas agen, mereka menghemat pembayaran komisi kepada agen.

Fred yakin mereka bisa menghilangkan kebutuhan akan agen karena Bowtie sangat bersikeras dengan transparansinya. Konsumen yang lebih muda, yang merupakan sebagian besar basis klien mereka, ingin memahami sepenuhnya ketentuan polis mereka sebelum membeli asuransi.

“Kami sangat transparan terkait premi. Nasabah dapat mengakses semua informasi yang mereka butuhkan untuk keputusan pembelian mereka yang merupakan elemen yang sangat penting dalam membangun kepercayaan,” kata Fred menjelaskan.

Transparansi, menurunkan harga premi, dan memanfaatkan pesatnya perkembangan digital hanyalah beberapa cara yang telah dilakukan Bowtie untuk mengubah permainan di industri asuransi.

“Proses kami otomatis. Jauh lebih efektif dan efisien ketika kita menggunakan teknologi untuk melibatkan nasabah secara online,” kata Fred.

Bowtie juga menggunakan cara-cara modern untuk mengimbangi kurangnya agen asuransi dalam memperkenalkan produk mereka kepada konsumen. Fred mengatakan ini adalah bagian dari cara mereka membangun hubungan dengan konsumen.

“Kami punya blog dengan hampir dua juta trafik organik setiap bulannya. Kami menerbitkan artikel yang mengajarkan konsumen. Misalnya, kami memiliki artikel yang menjelaskan apa itu asuransi kesehatan, cara kerjanya, dan cara mengajukan klaim. Inilah cara kami melibatkan nasabah. Beginilah cara mereka mengenal merek dan akhirnya datang ke situs web kami dan membeli produk,” kata Fred.

Perawatan pencegahan

Menurut Fred, sebagian besar produk Bowtie berpusat pada perawatan pencegahan karena tujuan utama mereka adalah menjaga kesehatan nasabah.

Produk asuransi Bowtie dilengkapi dengan pemeriksaan kesehatan gratis. Mereka juga memiliki klinik sendiri di dekat kantor mereka serta dokter dan ahli gizi yang dapat dilibatkan oleh pemegang polis.

Contoh bagaimana Bowtie membantu nasabah fokus pada perawatan pencegahan adalah tantangan kesehatan 12 minggu yang dilakukan dengan WeLab. Bowtie mengirim dokter mata, ahli gizi, praktisi pengobatan Cina, dan pelatih meditasi ke kantor WeLab sebagai bagian dari layanan konsultasi Bowtie, di samping sistem konsultasi ahli diet online 24/7 yang tersedia bagi peserta untuk rekomendasi kesehatan.

Bowtie memberlakukan beberapa sesi perawatan pencegahan di mana karyawan WeLab dianggap berhati-hati tentang pencahayaan dan postur saat bekerja serta mengetahui pentingnya desain yang tepat untuk meja dan kursi komputer dan pentingnya pemeriksaan mata secara teratur.

Jenis program engagement ini penting bagi nasabah mereka, menurut Fred, karena mayoritas klien mereka adalah profesional muda. Selain itu, UKM yang memiliki staf kurang dari 20 orang lebih tertarik untuk membeli asuransi kelompok secara online karena jauh lebih mudah bagi mereka. Fred mengatakan tahun ini saja mereka melihat banyak startup beralih dari perusahaan asuransi lain ke Bowtie.

Saat ini, Bowtie telah menyediakan lebih dari US$5 miliar nilai pertanggungan kepada 60.000 nasabah.

Ekspansi ke Asia Tenggara

Dalam putaran pendanaan terakhirnya di 2021, Bowtie mengumpulkan US$22,6 juta dalam putaran pendanaan seri B.

Putaran ini dilakukan oleh Mitsui & Co., Ltd, dengan partisipasi dari investor existing, Sun Life Hong Kong Limited. Fred mengatakan mereka merencanakan pendanaan lain untuk meningkatkan modal tetapi tidak menyebutkan kapan itu akan terjadi.

Saat ini Fred mengatakan mereka akan fokus untuk melampaui Hong Kong dan memasuki pasar lain di Asia Tenggara. Bowtie mengincar Vietnam sebagai salah satu pasar yang diidentifikasi memiliki banyak potensi. Fred menambahkan, pihaknya tengah melakukan riset di beberapa pasar Asia Tenggara.

“Fakta bahwa model bisnis ini bekerja di Hong Kong, kami pikir kami dapat menirunya. Kami telah meluncurkan beberapa pemasaran konten di pasar yang berbeda sebagai cara untuk memahami permintaan nasabah di pasar tersebut,” kata Fred menjelaskan. Mereka berencana untuk bekerja sama dengan Sun Life dan Mitsui ketika mereka memulai ekspansi.

Fred mengatakan bahwa dengan semakin banyak orang menerima asuransi online,  tren tersebut tidak akan melambat.

“Dengan membeli secara online, konsumen akan menghemat uang dan waktu. Saat ini, dalam survei, adopsi online hanya beberapa persen. Namun, jika melihat banyak survei, terutama untuk generasi muda, setidaknya 50% dari mereka akan mempertimbangkan untuk membeli secara online untuk produk asuransi yang sederhana, ”kata Fred.

Dengan cara kerja model bisnis Bowtie, kita mungkin melihat lebih banyak perusahaan asuransi bebas agen yang bermunculan.

 

Follow the links for more news on

Bagaimana kurasi AI/ML membantu Blibli untuk selalu menyediakan produk original

Teknologi AI Blibli mampu mendeteksi indikasi barang palsu 10 kali lebih cepat.

Konsep ruang terbuka hijau membuat The Breeze menjadi mal paling aman di era new normal

Karena konsepnya, tingkat okupansi pengunjung cepat kembali ke 80% ketika pembatasan mulai dilonggarkan.

Bagaimana Love, Bonito mengembangkan actionable insight dalam fesyen

CEO Love, Bonito, Dione Song, mengungkapkan strategi data brand menghasilkan peningkatan 8% dalam tingkat pembelian keduanya.

Berkat IseeAR Technology, WIR Group meraih penghargaan di Asian Technology Excellence Awards 2022

WIR Group sekali lagi membuktikan keahliannya dalam menyediakan produk dan solusi teknologi digital yang inovatif dan efektif dengan teknologi IseeAR.

Indosat Ooredoo Hutchison raih dua penghargaan di Asian Experience Awards 2022

Perusahaan bertujuan mentransformasi brand dan penggunanya.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Percepat Transformasi Digital dengan Telkomsel IoT

Perusahaan ini meraih penghargaan Indonesia Technology Excellence Award for IoT - Telecommunications Award di Asian Technology Excellence Awards 2022.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Mengutamakan kapabilitas UMKM di tengah krisis

PARI (Pasar Rakyat Indonesia) oleh Bank Rakyat Indonesia bertujuan memberikan solusi holistik bagi para pelaku komoditas melalui aplikasi digital sidekick yang memberikan kemudahan bertransaksi dan pendampingan bisnis.