Kebiasaan yang persisten dan digitalisasi mendorong pertumbuhan e-commerce yang berkelanjutan di Asia Pasifik | Asian Business Review
, APAC
361 views

Kebiasaan yang persisten dan digitalisasi mendorong pertumbuhan e-commerce yang berkelanjutan di Asia Pasifik

Euromonitor melaporkan bahwa operator e-commerce mendominasi daftar 10 Fastest-Growing Retailers di kawasan.

Sekalipun kini konsumen mempunyai pilihan untuk pergi ke toko untuk berbelanja, mereka tetap membeli barang secara online sebagai sebuah kebiasaan, dan hal ini tercermin dalam 10 Fastest-Growing Retailer versi Euromonitor International pada 2022.

Quan Yao Peh, analis senior di Euromonitor, mengatakan daftar 10 teratas didominasi oleh perusahaan yang menjalankan marketplace online, dengan GoTo Gojek Tokopedia dari Indonesia sebagai pemimpinnya.

Sebagai retailer dengan pertumbuhan tercepat di kawasan ini pada 2022, GoTo membukukan lonjakan penjualan year-on-year (YoY) sebesar 44,4%, atau senilai $19,83 miliar. Diikuti oleh pemilik Shopee, Sea Ltd., yang mengalami pertumbuhan 42,5% menjadi $42,58 miliar.

“Kami menemukan bahwa marketplace mendapat manfaat dari fakta bahwa pertumbuhan e-commerce di Asia Pasifik tetap tangguh bahkan setelah pandemi ini,” kata Peh kepada Retail Asia.

“Hal ini didorong oleh digitalisasi merchant, serta masih adanya kebiasaan konsumen untuk terus berbelanja online pasca pandemi di berbagai pasar,” tambahnya.

Laporan Euromonitor menunjukkan bahwa platform e-commerce populer di Asia Selatan dan  Asia Tenggara karena mudah dinavigasi dan menawarkan beragam produk serta promosi harga yang reguler.

Sementara itu, pasar negara maju seperti Korea Selatan menyaksikan platform e-commerce SSG.com di bawah naungan Shinsigae meluncurkan brand-brand mewah di marketplace. Pesaingnya, Nave, meluncurkan “Naver Guarantedd Delivery Programme.”

Peh membagikan lebih banyak temuan terbaru Euromonitor mengenai tren ritel dan konsumen dalam wawancara ini.

Bagaimana lanskap dan kinerja ritel berkembang di pasar-pasar utama Asia Pasifik?

Secara umum, industri ritel telah pulih dengan baik dari pandemi di pasar-pasar utama Asia Pasifik (seperti Cina, India, Indonesia, Jepang, dan Korea Selatan) dan diperkirakan akan terus mengalami pertumbuhan yang baik selama periode perkiraan.

Saluran ritel seperti spesialis pakaian dan alas kaki, spesialis kecantikan, dan mesin penjual otomatis telah merasakan manfaat darii kembalinya  gaya hidup  pra-pandemidan aktivitas sosial.

Dalam e-commerce, pasar menawarkan pilihan yang nyaman dan mudah diakses bagi periteldalam perjalanan digitalisasi mereka di pasar berkembang. Di pasar negara maju, fokusnya telah bergeser ke arah inovasi untuk memenuhi peningkatan ekspektasi konsumen dalam rangkaian produk dan pengiriman.

Apa temuan penting dari laporan terbaru Euromonitor International, 10 Fastest-Growing Retailers di Asia Pasifik?

Dari laporan, kami melihat bahwa pandemi ini telah mempercepat digitalisasi ritel di Asia Pasifik dan bahwa teknologi kini semakin penting dalam memungkinkan pengalaman ritel baru dan kemudian mendukung bagaimana peritel terus terlibat dan menjual kepada konsumen.

Dalam kaitannya dengan saluran ritel yang berbeda, kami melihat bahwa e-commerce terus mengalami pertumbuhan yang kuat di kawasan ini. Hal ini didorong oleh digitalisasi pedagang, serta kebiasaan dan kegigihan konsumen untuk terus berbelanja online pasca pandemi di berbagai pasar.

Kami melihat experiential retail menjadi pusat perhatian di toko-toko. Para retailer menyoroti toko mereka bukan hanya sekedar tempat bertransaksi namun juga tempat dimana konsumen dapat bersenang-senang dan menikmati pengalaman berbelanja yang unik dan mengesankan.

Faktor-faktor apa saja yang berkontribusi terhadap kinerja fastest-growing retailer di kawasan ini?

Ketika kami melihat daftar kami, kami melihat sebagian besar perusahaan... yang memiliki atau mengoperasikan pasar e-commerce seperti, misalnya, GoTo, yang memiliki Tokopedia serta SEA Limited yang memiliki Shopee. Kami menemukan bahwa pasar mendapat manfaat dari fakta bahwa pertumbuhan e-commerce di Asia Pasifik tetap tangguh bahkan setelah pandemi ini.

Jika kita melihat kembali daftarnya, kita melihat bahwa banyak peritel hadir di pasar dengan basis konsumen domestik yang besar. Hal ini penting karena menciptakan tingkat permintaan yang kuat dan konsisten terhadap layanan mereka. Dan di sini, kita berbicara tentang negara dan wilayah, seperti Cina, Indonesia, Asia Tenggara, dan India.

Terkait dengan sebagian besar peritelr berbasis toko dalam daftar ini, kami dapat mengaitkan kinerja kuat mereka dengan kategori ritel yang telah memperoleh manfaat dari kembalinya gaya hidup sebelum pandemi serta upaya kuat mereka dalam perluasan gerai.

Tantangan apa saja yang dihadapi peritel dalam operasionalnya?

Secara umum, tantangan operasional akan berbeda-beda antar pasar, kategori retail, dan sumber daya yang dimiliki peritel.

Pasar negara berkembang menghadapi tantangan karena infrastruktur distribusi dan  e-commerce yang masih berkembang.. Bagi ritel modern, dominasi peritel informal yang telah membangun hubungan kuat dengan komunitas lokal juga memberikan tantangan. Bagi pasar negara yang sudah berkembang, pelaku pasar yang sudah mapan dan tingkat persaingan yang tinggi, biaya bisnis dan operasional yang lebih tinggi yang disebabkan oleh faktor-faktor seperti properti dan tenaga kerja merupakan tantangannya.

Di sisi konsumen, bagaimana kebutuhan pelanggan berkembang tahun ini dan apa yang dapat diharapkan dari kebutuhan tersebut di tahun depan?

Sebelumnya, pada Januari 2023, Euromonitor menerbitkan “Lima Tren Konsumen Digital Teratas pada 2023” — sebuah laporan singkat yang mengeksplorasi tren pembelanja digital teratas yang akan mendefinisikan ulang perdagangan pada  2023. Ini termasuk tren seperti Re-Commerce, Pembelian Kelompok Komunitas, dan E-Customization yang mendapatkan daya tarik yang baik di pasar Asia Pasifik. Masih harus dilihat bagaimana tren ini akan terus berkembang selama periode perkiraan untuk terus mendorong evolusi ritel di Asia Pasifik.

Peritel harus fokus untuk memberikan nilai kepada konsumen atas apa yang mereka tawarkan. Ini termasuk harga dan aspek fungsional produk. Pada saat yang sama, aspek non-wujud seperti pengalaman brand dan pembangunan komunitas (jika relevan) juga sama pentingnya dalam mendorong loyalitas brand.

Karena AI adalah teknologi yang sedang berkembang, manfaat apa yang Anda lihat dalam mengintegrasikan AI ke dalam operasional ritel?

AI memiliki beragam kasus penggunaan untuk peritel baik dalam menghadapi pelanggan maupun operasi internal. Areanya mencakup layanan pelanggan, mendukung keputusan pembelian, perkiraan permintaan, dan sebagainya. Manfaatnya berwujud dan tidak berwujud. Hal ini bergantung pada kasus penggunaan dan tujuan strategis yang ingin dicapai peritel. Ini termasuk peningkatan penjualan, retensi dan loyalitas konsumen, dan pengurangan biaya produksi, tenaga kerja dan koordinasi, dll.

Salah satu kasus penggunaannya adalah Love, Bonito (fesyen wanita) yang menggunakan AI untuk menginformasikan rangkaian produknya dan memberikan rekomendasi yang disesuaikan kepada konsumen. Hal ini dapat membantu menyempurnakan proses manufaktur dan memenuhi preferensi konsumen dengan lebih baik.

Contoh lainnya adalah chatbot Live Skin Advisor Pond’s (brand perawatan kulit) dari Unilever, yang menggunakan AI untuk melakukan analisis kulit online gratis dan merekomendasikan produk perawatan kulit paling efektif kepada konsumen. Hal ini menghasilkan niat membeli 15 kali lebih tinggi, dengan konsumen menghabiskan waktu hingga tiga kali lebih banyak untuk berinteraksi dengan chatbot.

Tren apa yang harus diperhatikan oleh peritel pada tahun ini dan 2024?

Apa yang kami lihat adalah preferensi konsumen di kawasan ini beralih ke brand-brand yang memberikan pengalaman unik yang didukung oleh teknologi dan ditawarkan secara lancar melalui saluran fisik dan digital. Khususnya pada kategori e-commerce di negara maju, kami melihat adanya peningkatan ekspektasi konsumen, baik dari segi jenis produk maupun waktu yang diperlukan untuk memenuhi pesanan pengiriman.

Jadi, untuk menjaga loyalitas konsumen di tengah persaingan ritel yang semakin kompetitif ini, peritel harus mampu menawarkan nilai yang melampaui harga produk. Hal yang sama pentingnya adalah mereka menumbuhkan identitas brand yang sangat kuat dan dapat menawarkan pengalaman belanja konsumen yang luar biasa di seluruh perjalanan berbelanja.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.

Filipina siap untuk transisi energi, tetapi targetnya bisa lebih tinggi

Energi terbarukan negara tersebut menyumbang sebanyak 22% dari bauran energi hingga 2022.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

PLN Indonesia Power memimpin langkah dalam efisiensi pembangkitan listrik generasi berikutnya

Setiap tahun, efisiensi energi primer yang dicapai oleh PLN IP setara dengan Rp52,5 miliar (US$3,36 juta).