Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik | Asian Business Review
, Philippines
826 views
Source: DOST-PNRI.

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Filipina sedang menghadapi tantangan yang signifikan karena sekitar 80% dari daya beban dasar listriknya terancam. Untuk mengatasi masalah ini, negara harus beralih dari ketergantungannya yang besar pada batu bara.  Adopsi tenaga nuklir adalah pilihan tercepat dan akan membuat biaya listrik lebih terjangkau, menurut Department of Science and Technology-Philippine Nuclear Research Institute (DOST-PNRI). Namun, undang-undang saat ini di Filipina melarang penjualan listrik yang dihasilkan oleh pembangkit nuklir berdasarkan Undang-Undang Republik No. 9136 atau Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik tahun 2001.

Menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla, memasukkan tenaga nuklir ke dalam bauran energi negara akan bermanfaat bagi konsumen karena akan menurunkan tarif listrik yang “mahal” dan menyediakan sumber tenaga listrik yang stabil.

“Kami sangat membutuhkan nuklir sebagai sumber tenaga beban dasar, tetapi itu hanya dapat terjadi mungkin dalam empat atau lima tahun ke depan, itu merupakan waktu tersingkat Pembangkit Nuklir Bataan 1984 620 megawatt beroperasi,” kata Arcilla kepada Asian Power.

Apakah penting bagi Filipina untuk mengadopsi nuklir dalam bauran energinya, mengingat ada alternatif lain?

Campuran listrik Filipina saat ini adalah sekitar 50% berasal dari batu bar, di mana 90% di antaranya diimpor terutama dari Indonesia. Sekitar 20% berasal dari Ladang Gas Malampaya di Laut Filipina Barat, tapi sudah habis.

Masalah utamanya adalah 80% beban dasar kami terancam. Tahun lalu, Indonesia mengatakan akan menghentikan ekspor batu bara karena perlu digunakan dan harganya menjadi sangat mahal. Akibatnya, kami harus mengirim diplomat ke Indonesia untuk memohon agar mereka terus memasok batu bara kepada kami karena jika tidak kami akan menghadapi masalah serius di bidang energi.

Kami juga memiliki energi terbarukan yang menyumbang sekitar 20% dari bauran energi negara. Sekitar 15% dari panas bumi. Kami memiliki tenaga air. Tenaga surya dan angin kita memang sangat sedikit, dan ada banyak ruang bagi mereka untuk berkembang.

Kami juga dapat mengimpor gas alam cair. Namun setelah Rusia menginvasi Ukraina, harga gas alam meroket, yang berarti listrik Filipina, yang sudah menjadi salah satu yang termahal di dunia, akan menjadi lebih mahal.

Korea Selatan, misalnya, memulai program nuklirnya bersamaan dengan Filipina. Korea Selatan sekarang memiliki 24 pembangkit listrik tenaga nuklir dan tarif listriknya sekitar setengah dari kita. Di Filipina, rata-rata keluarga Filipina yang menggunakan mungkin satu lemari es dan tanpa AC membayar sekitar US$28 (P1.500) hingga US$37 (P2.000) sebulan untuk listrik. Jika mereka membawa pulang US$37 (P2.000) sehari, itu berarti mereka membelanjakan sepenuhnya 10% hingga 15% dari gaji yang dibawa pulang untuk listrik. Jika kita menggunakan metrik itu, itu sangat mahal. Negara lain memiliki 1% atau kurang dari setengah persen. Itu sebabnya survei Departemen Energi 2019 menunjukkan 79% orang Filipina mengatakan mereka terbuka untuk nuklir karena listrik sangat mahal. Dengan harga energi sekarang, negara akan mengalami krisis energi yang serius bulan ini atau mungkin tahun ini. Adalah kewajiban kita menemukan sumber energi yang murah dan aman dan nuklir tidak boleh diabaikan.

Rahasianya di sini adalah campuran. Kami membutuhkan campuran batu bara yang berkurang dan energi terbarukan, tetapi kami membutuhkan sumber yang stabil dan nuklir harus dipertimbangkan. Nuklir sangat jelas, tidak ada emisi. Pembuangan limbahnya dapat dilakukan dengan aman. Masalah terbesar dengan nuklir adalah kesalahpahaman dan rap yang buruk. Tapi 10% dari energi dunia berasal dari tenaga nuklir dan di Amerika, itu adalah 20%, mereka memiliki hampir 100 pembangkit listrik tenaga nuklir yang beroperasi selama 60 tahun. Kita sangat membutuhkan nuklir sebagai sumber tenaga beban dasar, tetapi itu baru bisa datang mungkin dalam empat atau lima tahun ke depan, itu adalah waktu tersingkat Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Bataan 1984 620 megawatt beroperasi.

Mari kita lihat pro dan kontra penggunaan energi nuklir. Bagaimana konsumen listrik di Filipina mendapat manfaat dari tenaga nuklir dalam bauran energi?

Biaya listrik dari nuklir adalah salah satu yang termurah. Jika meningkatkan bagian nuklir dalam bauran energi, itu akan menurunkan rata-ratanya. Kami tidak ingin mengganti semuanya dengan nuklir, hanya di beban dasar. Jika kita tidak memasukkan tenaga nuklir dan hanya mengandalkan gas alam cair impor, listrik yang sekarang sudah mahal malah akan semakin mahal. Ini adalah satu-satunya cara kita bisa menurunkannya.

Apa tantangan atau bahkan bahaya dalam mendorong pembangunan di bidang nuklir?

Masalah utama dengan nuklir adalah persepsi yang buruk. Jika melihat catatan, nuklir adalah sumber energi yang paling aman. Ini telah beroperasi selama lebih dari 60 tahun. Ada lebih dari 400 pembangkit listrik tenaga nuklir di seluruh dunia. Jika  memikirkan semua jam operasional pembangkit nuklir, dan jumlah kecelakaan dan korban jiwa selama total jam operasional tersebut, kematian akibat nuklir lebih kecil daripada akibat batu bara, gas alam, dan air. Masalahnya adalah bahwa banyak film Hollywood mengirimkan rap buruk tentang nuklir. Misalnya, di Three Mile Island, mereka tidak pernah mempertimbangkan fakta bahwa di Amerika, hampir 100 pembangkit listrik tenaga nuklir beroperasi dengan aman selama 60 tahun dan diberi tambahan lisensi 20 tahun.  Belum pernah ada yang  mendengar tentang sumber daya listrik yang diberikan lisensi selama 80 tahun. Pabrik batu bara hanya bertahan lebih dari 20 tahun. Matahari dan angin hanya tersedia 30% dari waktu yang ada karena matahari tidak bersinar di malam hari dan angin tidak bertiup sepanjang waktu. Artinya 70% dari waktu, kita harus memiliki cadangan dan cadangan itu sekarang adalah batu bara. Mengapa kita tidak bisa menggunakan nuklir untuk mendukung energi terbarukan? Mereka tidak kompatibel. Mereka saling membantu sebagai sebuah bauran.

Apakah pemerintah mendukung dalam hal pembangkit tenaga nuklir di negara ini?

Ya. Mantan Presiden Rodrigo Duterte menandatangani perintah eksekutif, yang menghasilkan apa yang kami sebut Posisi Nasional untuk Program Energi Nuklir. Dengan adanya ini seperti memberi tahu dunia bahwa Filipina sedang mempertimbangkan nuklir sebagai bagian dari bauran energi. Presiden Petahana Ferdinand Marcos, Jr. dalam Pidato Kenegaraan pertamanya menyebutkan bauran itu. Dia mengatakan kita tidak boleh mengabaikan nuklir, karena nuklir berbiaya rendah dan merupakan sumber energi bersih terbesar. Kontra dikesampingkan oleh hal-hal baik, satu-satunya masalah dan tantangan besar adalah mengubah pola pikir masyarakat.

Apa lagi yang harus dilakukan pemerintah untuk mempercepat adopsi tenaga nuklir di Filipina?

Perintah eksekutif dari Presiden Duterte membentuk Nuclear Energy Program Inter-agency Committee (NEP-IAC). Ini adalah pendekatan seluruh pemerintah. Kami mengikuti praktik terbaik yang telah disusun oleh International Atomic Energy Agency PBB (IAEA). IAEA telah mendaftarkan 19 masalah infrastruktur yang harus ditangani oleh negara yang akan memiliki nuklir, termasuk posisi nasional, keselamatan, pembiayaan, pembuangan limbah, dan keterlibatan pemangku kepentingan. NEP-IAC sedang mempelajari semua masalah tersebut untuk melihat bagaimana Filipina siap menanganinya. Nuklir adalah satu-satunya sumber energi yang memiliki badan pengaman internasional. Ada beberapa masalah yang ada di Filipina saat ini seperti jika Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Bataan milik pemerintah direhabilitasi, hal itu dicegah oleh undang-undang saat ini, yaitu EPIRA, untuk menjual listrik di jaringan. Jadi amandemen undang-undang saat ini mungkin diperlukan. Regulator juga harus sepenuhnya independen. Saya direktur PNRI sekarang. Kami regulator, tapi kami tidak sepenuhnya independen. Idenya adalah untuk membuat regulator independen sehingga mereka dapat menerapkan sepenuhnya aspek keselamatan tenaga nuklir tanpa hambatan.

Beralih ke Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Bataan. Menurut Anda kapan itu akan beroperasi?

PLTN Bataan tidak bisa dioperasikan tahun ini. Tetapi jika Filipina memutuskan untuk menggunakan nuklir, ini adalah cara tercepat. Kerugian dari pembangkit listrik tenaga nuklir adalah waktu yang lama untuk konstruksi karena masalah keselamatan. Waktu konstruksi terpendek dari nol menjadi pabrik yang beroperasi adalah lima tahun, yang hanya dilakukan oleh Korea Selatan dan Cina. PLTN Batan kami sudah selesai seluruhnya, tetapi tidak pernah digunakan. Korea Selatan mengatakan mereka memiliki model persis seperti Bataan, dan mereka dapat merehabilitasinya dalam waktu empat sampai lima tahun. Tapi itu harus menjadi kesepakatan pemerintah-ke-pemerintah.

Kita juga dapat memiliki reaktor modular kecil yang berkapasitas mulai dari 300 megawatt atau kurang. Ini ideal untuk pulau-pulau yang tidak terhubung ke jaringan listrik, di mana listrik adalah yang paling mahal. Keindahan reaktor modular kecil adalah bahwa semuanya diselesaikan di pabrik. Mereka bisa muat ke dalam truk, dan mereka dipasang dan diputar ke area tersebut. Reaktor ini terkubur di bawah tanah untuk alasan keamanan. Namun, itu tidak dapat tersedia untuk delapan tahun lagi, yaitu setelah masa jabatan presiden saat ini. Tapi bisakah kita membangun pembangkit nuklir? Tergantung. Itu bisa terjadi jika kita mampu mengatasi tantangan yang ada.

Apakah ada daerah lain di Filipina yang ideal untuk pengembangan fasilitas nuklir?

Bataan dapat menampung tiga atau empat pembangkit listrik tenaga nuklir lagi. Fondasi untuk yang kedua sudah ada. Kami memiliki 300 hektar. Tenaga nuklir adalah bentuk energi yang sangat padat. Ini memiliki 4 juta kali energi yang terkandung dalam minyak, angin dan gas. Konsentrasi energi harus dikelola dengan baik karena dengan demikian, akan mendapatkan sumber yang jauh lebih murah. Itu keuntungan besar dari tenaga nuklir.

Tempat lain apa yang bisa menampungnya? Tempat yang baik untuk menjadi tempat penampungan adalah Palawan. Provinsi Palawan tidak mengalami gempa bumi, dan kekurangan energi. Ada juga kota di provinsi Pangasinan yang secara sukarela mendirikan pembangkit nuklir di sekitar mereka, di kota Labrador karena itu akan mendatangkan banyak pekerjaan. Biasanya, mereka dapat memberikan diskon kepada penduduk sekitar untuk memiliki listrik yang lebih rendah dan saya pikir itu juga akan mereka lakukan untuk Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Bataan. Masih ada beberapa keberatan dari masyarakat untuk itu. Misalnya, anggota kongres dari Bataan menentang, tapi masyarakat Bataan, kalau survei, saya yakin mereka akan mendukung PLTN. Oposisi utama mungkin dari politik dan mungkin dari beberapa pemimpin gereja dan akar penyebabnya adalah kurangnya pemahaman tentang nuklir. Ada beberapa kecelakaan mengerikan seperti Fukushima dan Chernobyl. Tetapi jika menganalisis akar penyebab kecelakaan ini, hal itu dapat dihindari. Itu sebabnya saya cukup yakin bahwa jika masalah pemangku kepentingan diatasi, kita bisa memiliki nuklir di sini.

Apa yang harus dilakukan pemerintah untuk mengatasi dan mempersiapkan kekhawatiran ini terkait kemungkinan gempa bumi dan lokasi fasilitas nuklir?

Jepang dan Filipina memiliki karakteristik geologis yang sangat mirip. Kedua negara mengalami gempa bumi, memiliki gunung berapi, dan banyak bencana. Tapi saat membangun pembangkit nuklir, kita perlu melihat faktor pengecualian. Kita tidak dapat membangun di dekat gunung berapi atau patahan, dll. Kami dapat melakukan studi untuk membuatnya aman dan di situlah peraturannya masuk. Saat ini, kami yang akan melisensikannya. Alasan mengapa Korea Selatan dapat merehabilitasi rencana kami adalah karena mereka memiliki model yang tepat selama hampir 40 tahun, sehingga negara itu tahu apa yang mereka lakukan. Kami mendengar bahwa kami akan mengalami kekurangan energi parah lainnya di tahun depan atau ke depannya. Pada 1980-an, kami mengalami banyak pemadaman karena kami tidak mengoperasikan pembangkit. Kita tidak dapat menanggung krisis energi lain seperti itu lagi, dan nuklir akan membantu meringankan krisis energi itu.

US$1 = P54.44

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.

Filipina siap untuk transisi energi, tetapi targetnya bisa lebih tinggi

Energi terbarukan negara tersebut menyumbang sebanyak 22% dari bauran energi hingga 2022.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

PLN Indonesia Power memimpin langkah dalam efisiensi pembangkitan listrik generasi berikutnya

Setiap tahun, efisiensi energi primer yang dicapai oleh PLN IP setara dengan Rp52,5 miliar (US$3,36 juta).