Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong | Asian Business Review
, Hong Kong
635 views
/Connecting Flights Guide from Pexels

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Permintaan perjalanan yang tertahan akibat tahun-tahun pembatasan pandemi berubah menjadi 1,32 juta penduduk lokal Hong Kong melakukan perjalanan selama musim liburan bulan Desember tahun lalu, memicu permintaan lebih tinggi untuk asuransi perjalanan.

"Selain itu, sepanjang 2023, ada tren durasi perjalanan yang lebih lama di antara warga Hong Kong. Hal ini menunjukkan bahwa orang-orang bersedia untuk mengambil liburan yang lebih panjang, mungkin karena keinginan akan pengalaman perjalanan yang lebih meningkat setelah dilarang melakukan perjalanan untuk jangka waktu yang lama," kata Jim Qin, chief executive officer Asuransi Umum di Zurich Insurance (Hong Kong), kepada Insurance Asia.

Pada tanggal 23 Desember saja, 506.953 penduduk terbang keluar dari Hong Kong sementara pada tanggal 24-25 Desember, 458.652 dan 362.139 keberangkatan tercatat, secara berturut-turut. Dibandingkan dengan 2022 ketika 27.770 penduduk lokal meninggalkan Hong Kong pada tanggal 23 Desember, angka terbaru tersebut mencerminkan lonjakan sebesar 1.727,56%, berdasarkan data dari Departemen Imigrasi.

Sebuah laporan Allied Market Research mengatakan pasar asuransi perjalanan Asia Pasifik diperkirakan mencatat $9,9 miliar pada tahun 2022. Dalam penelitian lain yang dilakukan oleh Ancileo, ukuran pasar global untuk cakupan perjalanan dapat mencapai $50 miliar pada  2025.

Perluasan ini didorong oleh peningkatan perjalanan dan meningkatnya platform digital, membuat industri asuransi perjalanan menjadi sangat kompetitif dan dinamis. Sebagai hasilnya, industri asuransi perjalanan telah mengalami pertumbuhan yang substansial karena kesadaran konsumen yang meningkat tentang risiko perjalanan dan permintaan akan perlindungan berkualitas.

Permintaan ini telah mengarah pada pengembangan kebijakan asuransi yang dipersonalisasi yang disesuaikan dengan kebutuhan individu. Pasar di wilayah tersebut diperkirakan akan tumbuh sebesar 17% dalam lima tahun mendatang, dengan Jepang, Bangladesh, dan India sebagai pemain utama.

Daya tarik dari destinasi seperti Jepang terus memikat warga Hong Kong, yang lebih lanjut berkontribusi pada lonjakan tersebut. Selain itu, kekuatan dolar Amerika Serikat dan efek pertukaran mata uang asing yang menguntungkan mungkin telah meningkatkan daya beli, mendorong lebih banyak individu untuk merencanakan dan melakukan perjalanan internasional.

Di sisi lain, World Travel & Tourism Council (WTTC) memperkirakan pemulihan yang kuat untuk sektor perjalanan dan pariwisata Asia Pasifik pada 2023, dengan pendapatan pariwisata di wilayah tersebut diproyeksikan melampaui tingkat sebelum pandemi sebesar 32%.

Kebangkitan ini diharapkan akan menghasilkan 65% dari pekerjaan baru di industri perjalanan global dalam dekade mendatang, dengan Cina dan India menjadi kontributor utama.

Kolaborasi

Momentum terbaru dengan Zurich Hong Kong adalah kolaborasinya dengan Hutchison Telecommunications Hong Kong (HTHK).

Kerja sama ini menggabungkan keterampilan asuransi digital Zurich dengan keahlian telekomunikasi HTHK, menargetkan konsumen yang cakap dalam teknologi. Sekarang, nasabah dapat membeli Asuransi Perjalanan Breezy dan layanan roaming data dalam waktu kurang dari lima menit melalui platform digital lengkap, yang menunjukkan dedikasi Zurich terhadap inovasi digital dan kenyamanan pelanggan di tengah tantangan pandemi.

Zurich Hong Kong mengatakan bahwa mereka memprioritaskan digitalisasi untuk meningkatkan proses dan menjaga keberlanjutan bisnis meskipun ada gangguan eksternal.

"Selama pandemi COVID-19, banyak perusahaan asuransi tidak dapat menyediakan opsi layanan e-service untuk perantara, yang menyebabkan gangguan dalam operasi bisnis. Menanggapi tantangan ini, Zurich mengambil langkah proaktif untuk menstandarisasi model penjualan e-delivery kami dan meningkatkan paket kemampuan layanan mandiri kami," kata Qin.

"Ini memungkinkan mitra bisnis kami untuk dengan mudah menghitung penawaran bisnis baru, mengirimkan dokumen relevan dalam format digital, dan memperbarui kebijakan tanpa gangguan dari faktor eksternal," tambahnya.

Outlook

Menurut laporan oleh Research and Markets yang berjudul "Travel Insurance Global Market Report 2023," pasar asuransi perjalanan global, yang bernilai $19,14 miliar pada tahun 2022, mencapai $22,44 miliar pada 2023 dengan laju pertumbuhan tahunan rata-rata (CAGR) sebesar 17,3%.

Perang Rusia-Ukraina mengganggu pemulihan ekonomi global dari pandemi COVID-19, menyebabkan sanksi ekonomi, lonjakan harga komoditas, dan gangguan rantai pasokan.

Meskipun tantangan ini, pasar asuransi perjalanan diperkirakan akan tumbuh menjadi $40,58 miliar pada 2027 dengan CAGR sebesar 16,0%.

Menurut laporan UNWTO  2022, pariwisata global meningkat sebesar 4% pada 2021, mencapai 415 juta, yang mendorong ekspansi pasar asuransi perjalanan.

Perlu dicatat bahwa Asia-Pasifik mendominasi pasar asuransi perjalanan pad 2022. Dan meskipun peningkatan pariwisata berkontribusi pada pertumbuhan pasar, asuransi perjalanan memberikan bantuan keuangan untuk keadaan darurat medis, kehilangan paspor, pembatalan penerbangan, dan kehilangan bagasi, yang tetap menjadi perhatian utama bagi para wisatawan.

BRI Life mengandalkan kanal bancassurance di tengah permintaan asuransi yang meningkat

Hingga November 2023, kanal bancassurance berkontribusi sebesar 81% dari total pendapatan premi BRI Life.

Allianz Syariah menawarkan asuransi Syariah untuk seluruh masyarakat Indonesia

Tingkat literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih rendah mendorong perusahaan menerapkan langkah jangka pendek dan panjang.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

RUU data kesehatan Singapura mewajibkan pengaturan pemberian informasi

Untuk memastikan pengungkapan dan pemberian data, Kementerian Kesehatan dapat memberlakukan denda hingga $1 juta atas ketidakpatuhan.

Asuransi melonjak berkat lonjakan wisatawan Hong Kong

CEO Jim Qin dari Zurich Insurance menyatakan tren liburan yang panjang pada warga Hong Kong di 2023, meningkatkan penjualan asuransi perjalanan.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.