Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina | Asian Business Review
, Philippines
2035 views
Martha Sazon, CEO of GCash

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Kebanyakan orang tidak akan mengingat rangkaian panjang nomor rekening bank mereka, tetapi banyak yang akan selalu mengingat nomor ponsel mereka. Ini adalah ide yang melekat pada pembuat keputusan Globe saat mereka membuat GCash dalam menyediakan cara yang mudah diakses dan efisien bagi konsumen di Filipina untuk menangani keuangan mereka.

GCash pertama kali di konsep pada 2004 sebagai layanan pengiriman uang domestik berbasis SMS. Hal ini disebabkan oleh banyaknya orang Filipina yang bekerja di luar negeri dan kesulitan mengirim uang ke keluarga mereka karena kebanyakan orang di negara tersebut tersebut tidak memiliki rekening bank.

“Statistik terbaru mengatakan bahwa 44% orang Filipina masih belum memiliki rekening bank. Bagaimana jika kita menjadikan setiap nomor ponsel sebagai rekening keuangan?” kata Chief Customer Officer GCash Winsley Bangit saat berbincang singkat dengan Asian Banking & Finance.

Dari sana, GCash berubah menjadi lebih dari sekadar layanan pengiriman uang.

Aplikasi keuangan all-in-one

GCash dianggap sebagai aplikasi keuangan all-in-one dan bahkan super app. Pertama, mereka memiliki  layanan e-wallet. Selama pandemi, GCash adalah aplikasi layanan keuangan yang paling banyak diunduh di Google Store dan App Store pada 2020 menurut data seluler dan firma analitik App Annie.

Winsley Bangit, Chief Customer Officer at GCash.​​​

Menurut laporan tersebut, selama sembilan bulan sejak Januari 2022, aplikasi tersebut menempati posisi teratas untuk pengguna Android dan iOS, mencatat 10 juta unduhan. GCash meningkatkan basis pengguna aktifnya sebesar 130% pada September  2020 dibandingkan dengan 2019.

Layanan GCash lainnya juga semakin populer. Setidaknya satu dari lima konsumen di Filipina yang memiliki rekening bank juga memiliki rekening GSave, rekening tabungan yang dibuat oleh GCash bersama CIMB.

Dalam layanan GInvest-nya, GCash memiliki lebih dari empat per lima total rekening Phillippine Unit Investment Trust Fund dan setidaknya seperlima pangsa pasar di Reksa Dana Filipina.

Selain itu, satu dari tiga kebijakan kehidupan baru, non-VUL (variable universal life) di negara tersebut berasal dari GCash.

Titik balik

Apa yang membantu GCash mendapatkan popularitas sangat besar di Filipina sangat besar karena negara tersebut adalah 'sachet market'. Secara eceran, ini berarti konsumen lebih suka membeli produk dalam kemasan yang lebih kecil dan terjangkau daripada membeli dalam jumlah besar.

Jadi ketika GCash mulai mengembangkan dan memperluas layanan keuangannya, GCash mempertimbangkan ekonomi sachet dan memperhatikan kebutuhan konsumen di pasar.

“Misalnya, ketika kami mengembangkan GSave, tidak ada persyaratan setoran minimum, tidak seperti bank. Bagi mereka yang ingin mencoba berinvestasi, GInvest kami memungkinkan nasabag membeli saham atau berinvestasi di saham lokal dengan harga terendah P50 ($0,86c) dan P1000 ($17,24) untuk dana global. Kami menyederhanakan ini untuk nasabah kami dengan mengatakan bahwa kurang dari harga satu milktea, mereka dapat mulai berinvestasi,” kata Winsley menjelaskan.

Titik balik lainnya, menurut Winsley, yang mengokohkan dominasi GCash atas pasar Filipina adalah selama pandemi COVID-19.

“Saat mobilitas dibatasi untuk konsumen dan bisnis, saat itulah orang beralih ke teknologi. Dan pada saat itu GCash adalah salah satu dari sedikit hal yang berhasil. Sekarang, ada lebih dari 66 juta pengguna GCash,” kata Winsley.

Tonggak penting

Winsley mengatakan bahwa salah satu tonggak utama mereka adalah dengan mengembangkan layanan berbasis SMS menjadi aplikasi yang menciptakan cara yang lebih mudah dan lebih cepat untuk mengirim uang.

Ini sangat penting untuk ekonomi seperti di Filipina yang mengandalkan lebih banyak proses manual yang bisa memakan waktu berhari-hari.

Kedua, bagaimana mereka mengubah layanan keuangan dan pembayaran digital menjadi kebutuhan sehari-hari. Mereka melakukan ini dengan memberikan kontrol lebih kepada konsumen.

“Misalnya, ketika nasabah perlu membayar tagihan dan mereka tinggal di provinsi di mana pusat layanan pembayaran hanya ditemukan di pusat kota, mereka harus menghabiskan waktu dan uang hanya untuk membayar tagihan listrik. Tetapi dengan GCash, mereka tidak perlu mengejar tanggal jatuh tempo. Tetapi dapat membayarnya di mana saja, bahkan di dalam kenyamanan rumah. Bahkan tagihan untuk anggota keluarga lainnya juga dapat dibayar. Hal ini membuat penggunaan layanan keuangan menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari konsumen,” kata Winsley.

Tonggak sejarah lainnya adalah GCash menjadi pendorong digital bagi para pengusaha.

“Pengalaman yang mengubah permainan adalah kami dapat mendigitalkan pengusaha kecil informal yang menjual produk mereka seperti melalui saluran media sosial mereka. Lebih dari lima juta pedagang dan penjual sosial menggunakan platform kami sebagai portal pembayaran untuk digunakan konsumen mereka,” kata Winsley.

Ekosistem keuangan

Dari menyediakan layanan e-wallet hingga aplikasi layanan keuangan yang dapat digunakan konsumen untuk membelanjakan, menyimpan, berinvestasi, dan berbelanja, Winsley mengatakan ini hanya dimungkinkan melalui berbagai kemitraan yang dilakukan GCash, yang pada dasarnya menciptakan ekosistem keuangan.

Menurut Aaron Byrne, Financial Services Leader EY-Parthenon, ekosistem didefinisikan sebagai pengaturan yang bertujuan antara dua entitas atau lebih untuk membuat dan berbagi nilai kolektif untuk tujuan bersama dan nasabah.

“Yang menarik adalah karena kami adalah e-wallet dan bukan bank atau bank digital, kami dapat berkolaborasi alih-alih bersaing. Saat ini, kami memiliki kemitraan dengan BPI, CIMB, Maybank. Kami juga bekerja sama dengan Singlife. Ekosistemnya beragam, tetapi intinya adalah tentang bermitra, terutama dalam upaya menjangkau mereka yang tidak memiliki akses perbankan,” kata Winsley.

Purpose-driven goal

Winsley menjelaskan bahwa satu-satunya tujuan GCash adalah fokus pada inklusi keuangan, meskipun dia mengakui ini adalah tujuan mulia untuk perusahaan dan industri mana pun.

“Yang kami sadari adalah bahwa itu bukan tidak mungkin. Bahwa ini bisa memecahkan masalah yang ada tepat di depan kita. Masalah pengusaha kecil yang tidak memiliki akses kredit karena tinggal jauh dari kota. Masa depan yang kami lihat adalah GCash, e-wallet, pembayaran digital, dan inklusi keuangan harus untuk semua orang,” kata Winsley.

Follow the link for more news on

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Intiland fokus ke perumahan di tengah tantangan pasar properti high-rise

Penjualan landed houses perusahaan melonjak 23,8% dan memberikan kontribusi terbesar mencapai 59,4% di 9M22.

Perang di Ukraina dapat membuka jalan bagi ketahanan energi Asia

Kepemilikan domestik atas pembangkit listrik akan menjamin pasokan energi yang memadai.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Model pengembangan bertahap KS Orka meningkatkan keberhasilan proyek panas bumi

Dengan menerapkan strategi ini, perusahaan dapat memitigasi risiko kerugian $5 juta dari pengeboran satu sumur.

Tech startup memperbaiki tekanan biaya perawatan kesehatan negara berpenghasilan rendah

Penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan perangkat lunak dan telepon pintar untuk mengurangi biaya tinggi untuk diagnosis.

Bagaimana kurasi AI/ML membantu Blibli untuk selalu menyediakan produk original

Teknologi AI Blibli mampu mendeteksi indikasi barang palsu 10 kali lebih cepat.

Regulasi baru Indonesia mempercepat transisi energi

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 untuk membatasi pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara.

Konsep ruang terbuka hijau membuat The Breeze menjadi mal paling aman di era new normal

Karena konsepnya, tingkat okupansi pengunjung cepat kembali ke 80% ketika pembatasan mulai dilonggarkan.

Melihat ke dalam empat ekspansi vertikal bisnis Erajaya

Erajaya memadukan strategi omnichannel dan ekspansi retail untuk menyasar lebih banyak konsumen.