Perusahaan swasta melampaui pertumbuhan industri tenaga surya di Filipina | Asian Business Review
, Philippines
298 views

Perusahaan swasta melampaui pertumbuhan industri tenaga surya di Filipina

Solar Philippines menandai kurangnya pandangan bisnis kedepan untuk memenuhi permintaan yang tinggi.

Dengan hanya sekitar 1.370 megawatt (MW) kapasitas surya terpasang, Filipina masih memiliki jalan panjang sebelum memenuhi target 20 gigawattnya pada 2030. Ini bahkan ketika pemerintah telah memberikan dukungan yang cukup untuk meningkatkan kemampuan industri, meninggalkan kesalahan kepada sektor swasta karena gagal memenuhi permintaan yang tinggi.

CEO dan Founder Solar Philippines Leandro Leviste mengatakan kepada Asian Power bahwa apa yang menahan pengembangan tenaga surya di negara ini tidak terletak di tangan pemerintah, tetapi di antara bisnis yang gagal melihat potensi pertumbuhan permintaan.

 

“Faktor pembatasnya adalah bahwa sektor swasta kurang memiliki pemikiran ke depan untuk mempersiapkan proyek surya ketika proyek surya sudah dibutuhkan sekarang. Dan di situlah perusahaan kami masuk,” kata Leviste.

Solar Philippines didirikan pada 2013, pada saat Filipina hanya memiliki 4MW tenaga surya terpasang. Sejak itu, mereka telah menambahkan sekitar 400MW kapasitas surya terpasang, baik dalam operasi atau dalam pembangunan. Solar Philippines menyelesaikan proyek skala utilitas pertamanya pada  2016 dengan kapasitas 63MW, setelah Departemen Energi mengumumkan skema feed-in tariff (FiT). Perusahaan kemudian bertahan dalam mengembangkan lebih banyak proyek pasca-FiT, mengadakan perjanjian pasokan listrik dengan perusahaan listrik distribusi besar, seperti Meralco. Hal ini memungkinkan Solar Philippines untuk mengurangi harga solar menjadi 2,99 centavos per kilowatt-hour dari sekitar 9,68 centavos pada awalnya.

“Hal itu menghasilkan harga solar yang lebih rendah, yang menurut kami membuka jalan bagi pengembangan solar skala besar yang lebih besar hingga ke tempat kami sekarang, di mana, semoga, dapat dilihat bahwa [benih] yang telah kami tanam selama bertahun-tahun sekarang membuahkan hasil,” kata Leviste.

Ceritakan lebih banyak tentang Solar Philippines, anak perusahaannya, Solar Philippines Nueva Ecija Corporation Corp. (SPNEC), dan perjanjian pertukaran saham antara keduanya.

Karakteristik yang menentukan dari perusahaan kami adalah bahwa kami sangat berjiwa wirausaha dan responsif terhadap kondisi pasar. Kami melakukan IPO pertama perusahaan solar murni di Filipina pada Desember 2021, dan ingin melihat bagaimana respons pasar. Saya pikir itu menunjukkan bahwa ada banyak permintaan untuk perusahaan surya murni di Filipina, dan melihat itu sebagai waktu yang tepat untuk menyelesaikan sisa pengembangan kami dan juga untuk menanggapi apa yang diminta banyak orang, yaitu daftar sisa perkembangan kami, semua dalam satu perusahaan. Jadi sekarang investor kami juga telah menunjukkan bahwa itu adalah proposisi yang lebih baik bahwa Anda memiliki beberapa aset operasi, beberapa aset yang dikontrak, dan sisanya dari pipeline. Kami berharap penerimaan saham akan terus kuat karena kami akan bermitra dengan pemegang saham publik kami untuk memperluas proyek surya perusahaan kami dan industri tenaga surya Filipina pada umumnya.

Proyek apa yang dapat kami harapkan dari Solar Philippines/SPNEC tahun ini dan tahun-tahun berikutnya?

Dana hasil IPO kami untuk membiayai pembangkit listrik tenaga surya Nueva Ecija, yang kami posisikan sebagai proyek tenaga surya terbesar di Asia Tenggara karena memiliki dua tahap. Tahap kedua juga harus dibangun tahun depan, dengan total 500MW. Di area umum yang sama, kami memperoleh lahan ekspansi, sehingga pembangunan total dapat memasok bahkan 4.000 MW, yang dimungkinkan karena ketersediaan lahan yang tidak produktif di daerah tersebut, serta kedekatannya dengan permintaan Metro Manila. Semuanya ada di area umum Nueva Ecija. Tapi itu mencakup beberapa di provinsi tetangga Bulacan karena proyek tersebut pada akhirnya akan terhubung ke gardu induk di Bulacan, yang merupakan drawdown point untuk permintaan Metro Manila.

Jadi itu benar-benar proposisi nilai dan model bisnis perusahaan kami, yaitu pergi ke tempat di mana Anda dapat membangun proyek surya skala sangat besar, jika saja Anda memiliki beberapa tahun untuk mulai mengkonsolidasikan tanah, izin , dan hak jalan untuk transmisi.

Anda baru-baru ini menandatangani PPA untuk pembangkit listrik tenaga surya 50MW di Indonesia. Pasar apa lagi yang akan Anda masuki?

Ini tidak signifikan dalam skala dibandingkan dengan proyek kami yang lain. Tapi, kami berharap, mencerminkan nomor satu, kemampuan perusahaan kami untuk mengembangkan proyek, bahkan di luar Filipina. Jadi, kalau kita bisa melakukannya di Indonesia, atau lebih mudah-mudahan kita bisa melakukannya di Filipina, ada begitu banyak peluang. Saya pikir Indonesia adalah pasar paling menarik kedua di kawasan ini untuk model bisnis kami, yang berfokus pada tempat-tempat di mana terdapat potensi masa depan yang besar, lahan yang sangat terbatas, dan industri tenaga surya yang belum berkembang. Karena di mana sudah ada banyak solar, kami pikir ada sedikit nilai tambah. Tapi di mana ada pasar yang menantang, dan di mana lahan langka di pulau-pulau atau daerah padat penduduk di Asia Tenggara, di situlah kami melihat ada nilai yang harus diciptakan dalam pengembangan tenaga surya. Tapi tentu saja, seperti namanya, kami fokus pada solar di Filipina.

Kami sebenarnya telah [juga] membangun proyek mini-grid di Negara Bagian Shan, Myanmar. Tapi roti dan mentega atau bread and butter  kami adalah tenaga surya di Filipina. Kami melakukan hal-hal lain hanya untuk mempelajari lebih lanjut tentang pasar lain dengan harapan bahwa ketika kami telah memenuhi pasar di Filipina, kami mungkin memiliki pasar baru untuk dimasuki. Tetapi prinsipnya adalah selama nilai tertinggi yang dapat kita tambahkan ada di sini di halaman belakang kita, maka kita harus mencurahkan sebanyak mungkin sumber daya kita untuk memenuhi halaman belakang kita.

Bagaimana Anda menilai Filipina dibandingkan dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya dalam hal transisi energi bersihnya, khususnya dalam hal tenaga surya?

Dari sisi permintaan, Filipina setidaknya harus memiliki persentase potensi solar tertinggi, karena memiliki harga listrik tertinggi di Asia Tenggara. Dalam hal pasokan, itu harus memiliki lingkungan yang paling sulit karena kepadatan penduduk dan kesulitan umum dalam memperbaiki lokasi proyek, yang, tentu saja, keduanya menjadikannya pasar yang sangat menarik bagi mereka yang mampu menyelesaikan sesuatu di Filipina. Dan karena alasan itulah, ya, kami fokus pada tenaga surya di Filipina.

Dengan cara apa pemerintah, serta perusahaan energi seperti Solar Philippines, dapat membantu negara ini beralih ke energi terbarukan?

Di negara lain, pertanyaan tentang apa yang dapat dilakukan pemerintah lebih tepat, karena tanpa campur tangan pemerintah, masyarakat tidak akan menggunakan solar, karena tidak layak secara komersial. Di Filipina, intervensi pemerintah bukanlah faktor pembatas. Tanpa intervensi pemerintah, itu sudah masuk akal secara ekonomi. Faktor pembatasnya adalah bahwa sektor swasta kurang memiliki pemikiran ke depan untuk mempersiapkan proyek-proyek tenaga surya pada saat proyek-proyek tenaga surya sudah dibutuhkan sekarang. Dan disitulah perusahaan kami masuk. Karena kami telah mengembangkan proyek ini bertahun-tahun sebelumnya. Dan kami berharap bahwa waktu untuk memanen apa yang telah kami tabur adalah saat negara memasuki krisis listrik dan teknologi surya menjadi kompetitif dalam hal biaya. Tetapi dibandingkan dengan rekan-rekan kami di industri, kami benar-benar berpikir bahwa peraturan soal lingkungan telah ditetapkan. Tidak seperti di negara lain, kami memiliki kebijakan energi yang sangat pro-terbarukan di sini. Dan itu benar-benar terserah pada sektor swasta untuk mengeksekusi kesempatan ini.

Bagaimana Filipina dapat menyeimbangkan pencapaian tujuan transisi energinya sekaligus menjaga keamanan energi di tengah dampak konflik Rusia-Ukraina?

Dengan menjadi terbarukan. Jelas bahwa di seluruh dunia, guncangan eksternal dari asal gas alam dan bahan bakar fosil lainnya telah memberikan dorongan untuk mempercepat transisi ke energi terbarukan. Tapi lebih lagi di Filipina, di mana kita tidak memiliki cadangan batu bara, minyak, atau gas yang signifikan. Jadi menurut saya kalau ada negara yang harus mandiri energi melalui energi terbarukan dulu, harusnya negara seperti Filipina.

 

 

Follow the link for more news on

Alasan HappyFresh ‘all out’ dalam teknologi dan produk

Dari 400 karyawan, setengahnya ditempatkan untuk mengurus teknologi dan produk.

Bagaimana bank-bank Singapura menutup kesenjangan gender

Sebagian besar bank telah melampaui rata-rata regional dengan 18,5% perempuan yang dipekerjakan per perusahaan.

Bagaimana Qoala memangkas masa tunggu penerbitan polis menjadi hanya satu jam

Biasanya, dibutuhkan waktu hingga 14 hari untuk memproses polis asuransi.

Bagaimana Emma mengubah strategi digital AXA Mandiri

Emma adalah platform digital all-in-one yang memenuhi kebutuhan nasabah, mulai dari pembelian polis asuransi hingga mengikuti kelas gym.

Conversational commerce menyeimbangkan persaingan brand secara online

Meninggalkan konsumen dengan pertanyaan yang belum terjawab dapat mengakibatkan hilangnya pendapatan $2 juta per hari.

Mengapa LINE Bank memilih Indonesia sebagai rumah ketiganya

Setelah sukses diluncurkan di Thailand dan Taiwan, LINE semakin percaya diri di Indonesia.

Mengapa pengadaan adalah rintangan terbesar dalam tujuan rumah sakit hijau dan bagaimana cara mengatasinya

Pengadaan adalah salah satu dari 10 kerangka kerja Global Green and Healthy Hospital (GGHH) bagi rumah sakit untuk mencapai nol bersih emisi pada 2050.

Klinik perawatan mata Malaysia berkembang menjadi pusat ‘Boutique’ untuk meningkatkan layanannya

OasisEye Specialist mengerahkan mesin skrining AI ke daerah terpencil di mana dokter jarang ditemui keberadaannya.

Rumah Sakit The Medical City berusaha meningkatkan jumlah pasien asing yang masuk

Hal ini memotong harga untuk pemeriksaan kelas eksekutif sebesar 15% untuk pelancong dari Guam dan Pasifik.

Apa yang spesial dari keberhasilan RS Pondok Indah Group meraih validasi HIMSS EMRAM level 6?

Ini adalah satu-satunya rumah sakit di Indonesia yang mendapatkan penilaian tersebut di tingkat tertinggi.